Bisnis Gagal – Penyebab Dan Solusinya

Ketika memulai sebuah bisnis, satu hal yang perlu Anda pertimbangkan adalah; kegagalan. Tapi bila sejak awal Anda sudah mengetahui penyebab umum kegagalan dalam bisnis, kemungkinan Anda kurang beresiko mengalaminya.

Menurut statistik di tahun 2016, sekitar 78 persen startup bisnis berskala kecil bertahan di tahun pertama dan sekitar setengah dari jumlah bisnis ini bertahan setidaknya selama 5 tahun. Hanya sepertiganya yang bertahan hingga 10 tahun atau lebih.

Kenapa Bisnis Mengalami Kegagalan?

Para ahli mengemukakan pendapat mereka tentang apa yang perlu dan tidak perlu dilakukan pemilik bisnis untuk menjaga bisnis mereka tetap bertahan. Berikut ini beberapa penyebab kegagalan bisnis dan tips menghindarinya.

Memulai bisnis dengan tujuan yang tidak pasti

Apakah alasan utama Anda memulai bisnis sendiri adalah untuk memperoleh uang? Menurut Anda, bila Anda memiliki bisnis sendiri, Anda jadi punya banyak waktu untuk keluarga? Atau Anda tidak ingin menjawab semua pertanyaan ini? Bila demikian, Anda perlu berpikir lagi.

Sebaliknya, bila Anda memulai bisnis untuk alasan-alasan di atas,  Anda akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk berhasil:

  • Anda memiliki passion dan kecintaan terhadap apa yang Anda lakukan dan merasa sangat yakin, berdasakan penelitian dan investigasi, kalau produk dan layanan Anda akan memenuhi kebutuhan di pasarnya.
  • Anda bugar secara fisik dan memiliki stamina serta mental yang dibutuhkan untuk menghadapi tantangan potensial. Meski sering menjadi faktor yang tidak diperhatikan, kesehatan yang tidak prima bisa menyebabkan kebangkrutan.
  • Anda memiliki perilaku postif, sabar, teguh pendirian.
  • Kegagalan tidak mengalahkan Anda. Anda belajar dari kesalahan, dan menjadikan pelajaran ini sebagai bekal sukses di lain waktu. Para pemilik bisnis yang sukses pada awalnya mengalami kegagalan lebih dulu dan menggunakan kegagalan tersebut sebagai proses belajar.
  • Anda mandiri dan memiliki kemampuan untuk menemukan solusi kreatif dan cerdas ketika dibutuhkan. Ini terutama penting ketika Anda berada di bawah tekanan waktu yang sempit.
  • Anda mencintai sesama manusia dan menunjukkannya dengan kejujuran, integritas, dan interaksi dengan orang lain. Anda bisa berinteraksi dan berurusan dengan semua individu berbeda.

Manajemen yang buruk

Banyak kegagalan bisnis berakar pada manajeman yang buruk. Para pemilik bisnis yang masih baru sering kali kurang memiliki keahlian dan manajemen bisnis di bidang seperti keuangan, penjualan, produksi, dan perekrutan dan pengaturan pegawai. Kecuali mereka menyadari langkah keliru yang ditempuh dan mencari bantuan, pemilik bisnis bisa segera berhadapan dengan ancaman kegagalan. Mereka juga harus memiliki kewaspadaan terhadap penipuan dan melakukan tindakan untuk menghindarinya.

Mengabaikan bisnis juga bisa mengakibatkan kegagalan. Harus ada studi reguler, pengorganisasian, perencanaan, dan kontrol terhadap semua aktivitas operasi bisnis. Ini juga mencakup penelitian market dan data pelanggan, yang menjadi area yang sering diabaikan ketika bisnis telah mulai berjalan.

Manajer yang sukses sekaligus menjadi pemimpin yang baik, yang menciptakan iklim kerja yang mendorong produktivitas. Manajer yang baik memiliki skill untuk merekrut orang yang kompeten dan melatih mereka. Pemimpin yang handal juga memiliki skill dalam pemikiran strategis, bisa membuat visi menjadi realita, dan mampu menghadapi perubahan, membuat transisi, dan menciptakan kemungkinan-kemungkinan baru yang positif di masa mendatang.

Modal yang tidak cukup

Kesalahan fatal yang biasa dialami kebanyakan bisnis yang gagal adalah memiliki dana operasional yang tidak memadai. Pemilik bisnis meremehkan jumlah uang yang dibutuhkan dan akhirnya mereka terpaksa tutup sebelum memiliki kesempatan untuk berhasil. Mereka juga memiliki ekspektasi yang tidak realistis tentang pendapatan dari penjualan.

Sangat penting untuk mengetahui berapa banyak uang yang dibutuhkan bisnis Anda, tidak hanya biaya memulainya, tapi biaya untuk tetap bertahan dalam bisnis ini. Satu hal yang perlu Anda pertimbangkan, banyak bisnis membutuhkan waktu satu atau dua tahun untuk beroperasi. Ini berarti Anda akan membutuhkan dana yang cukup untuk menutupi semua biaya hingga penjualan bisa menutup semua pengeluaran ini.

Lokasi

Lokasi menjadi faktor penting dalam kesuksesan sebuah bisnis. Lokasi yang strategis memungkinkan bisnis tetap bertahan, dan lokasi yang tidak tepat bisa membawa bencana meski perusahaan sudah ditata dengan sangat baik.

Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan:

  • Lokasi pesaing
  • Dimana pelanggan berada
  • Lalu-lintas, aksesibilitas, parkir
  • Kondisi dan keamanan gedung
  • Program insentif lokal untuk bisnis startup di area yang ditargetkan
  • Penerimaan pada bisnis baru di lokasi yang prosepektif.

Kurang perencanaan

Siapapun yang pernah mengadakan acara yang sukses tahu, bila tidak berhati-hati, memiliki perencanaan yang strategis, dan bekerja keras, keberhasilan tidak akan mengikuti. Hal yang sama bisa diterapkan demi kesuksesan dalam bisnis.

Semua jenis bisnis perlu memiliki perencanaan. Banyak bisnis kecil yang gagal lantaran kelemahan fundamental pada perencanaan bisnis mereka. Perencanaan harus dibuat realistis dan berdasarkan informasi akurat dan terbaru serta proyeksi tentang masa depan.

Komponen perencanaan bisnis bisa mencakup:

  • Deskripsi bisnis, visi, tujuan, dan kunci keberhasilan
  • Kebutuhan tenaga kerja
  • Solusi dan masalah potensial
  • Keuangan, alat modal, neraca keuangan, laporan laba-rugi, analisa aliran dana, penjualan, dan perkiraan pengeluaran.
  • Analisa kompetisi
  • Pemasaran, iklan, dan aktivitas promosi
  • Budgeting dan pertumbuhan manajemen perusahaan.

Selain itu, kebanyakan bank meminta rencana bisnis Anda ketika Anda mencari modal tambahan untuk perusahaan. Silahkan baca artikel kami tentang media sosial dan bisnis.

Ekspansi berlebihan

Ini bisa dibilang sebagai penyebab utama kegagalan bisnis. Over ekspansi sering terjadi ketika pemilik bisnis merasa telah berhasil karena dengan cepat bisa melakukan ekspansi bisnis. Anda perlu fokus pada pertumbuhan yang lambat dan stabil. Banyak kebangkrutan disebabkan oleh perusahaan yang sedang berkembang.

Tapi di waktu yang sama, Anda jangan menekan pertumbuhan bisnis. Ketika Anda memiliki pelanggan yang solid dan aliran dana yang baik, biarkan keberhasilan membantu Anda menentukan ukuran bisnis yang tepat. Beberapa indikasi kalau ekspansi bukan langkah yang tepat antara lain ketidakmampuan memenuhi kebutuhan pelanggan dan pegawai mengalami kesulitan mengikuti tuntutan produksi.

Ekspansi bisa dilakukan setelah review yang seksama, riset dan analisa, serta identifikasi tentang apa dan siapa yang Anda perlu tambahkan agar bisnis Anda semakin tumbuh. Maka dengan sistem dan orang yang tepat di posisinya, Anda bisa fokus pada pertumbuhan bisnis, bukan dengan melakukan semuanya seorang diri.

Tidak memiliki website

Ini cukup sederhana, bila Anda memiliki sebuah bisnis berarti Anda membutuhkan website. Di negara Amerika Serikat sendiri, jumlah pengguna internet sekitar 77 persen dari populasinya, dan penjualan e-commerce mencapai $165,4 milyar di tahun 2010, terus meningkat dan diharapkan meningkat tiap tahunnya.

Setiap bisnis perlu memiliki tampilan profesional dan website yang didesain dengan baik sehingga pengguna bisa dengan mudah menggunakannya untuk mengetahui bisnis mereka dan bagaimana membangun produk dan layanan mereka sendiri. Nantinya, website menjadi cara tambahan untuk menghasilkan pendapatan, misalnya ruang untuk iklan penjualan, produk dropship, atau produk afiliasi.

Ingat, bila Anda tidak memiliki website, Anda lebih beresiko kehilangan bisnis dibanding pesaing yang memilikinya. Dan pastikan website yang Anda kelola membuat bisnis Anda terlihat bagus, karena Anda ingin meningkatkan pendapatan, bukan menurunkannya.

Model bisnis yang tidak tepat

Dengan istilah sederhananya, pelanggan harus mau membayar produk atau layanan Anda dengan harga yang cukup tinggi untuk mendukung bisnis tetap berjalan. Model bisnis Anda harus memecahkan masalah pelanggan. Konsep dan model bisnis yang tidak teruji akan mengalami kegagalan. Anda perlu fokus pada pelanggan potensial yang ingin membayar. Ketika ini tercapai, kembangkan produk dan minta pelanggan membayarnya. Pada tahap ini, pendiri bisnis harus sangat berkomitmen dalam mengubah konsep menjadi produk berharga.

Pasar yang tidak tepat

Seberapapun banyaknya Anda membuat perencanaan dan mengujinya, ada waktu dimana pasar telah beralih dari apa yang Anda tawarkan. Sebagai contoh, beberapa tahun lalu, seorang pengusaha bereksplorasi tentang kemungkinan mendirikan sisten akuntansi cloud. Sayangnya, istilah “cloud” belum dikenal, dan pelanggan potensial tidak memahami pentingnya sistem akuntansi di internet mereka. Mereka terbiasa menggunakan aplikasi pada server. Dibutuhkan waktu lebih dari 10 tahun sebelum konsep ini mulai menjadi kenyataan dan sekarang beberapa sistem akuntansi telah tersedia secara online. Untungnya pebisnis ini tidak menghabiskan banyak uang untuk melepas produk ke pasar yang tidak siap.

Meski Anda memiliki waktu pemasaran yang tepat, kompetisi tidak akan berhenti dan membiarkan Anda mengambil alih. Mereka akan melakukan perlawanan dengan inovasi dan memperoleh kembali pelanggan mereka. Jangan pernah remehkan kompetisi.

Kurangnya pengalaman bisnis

Bila Anda tidak punya pengalaman bisnis yang cukup, pasti akan terbuka celah kegagalan. Tentu, bila Anda mendapat saran dari profesional dan membangun perusahaan dengan kontrol internal dan memprosesnya dengan tepat sejak awal, Anda punya kesempatan untuk berhasil.

Beberapa dampak dari kurangnya pengalaman bisnis antara lain tidak memiliki tim manajemen yang baik dan tidak membayar pajak tepat waktu. Tiap aspek kegagalan membuat bisnis kurang bisa bertahan. Bila Anda memiliki model bisnis yang baik dan memperhatikan pelanggan, keberhasilan akan berpindah ke tangan Anda. Yang Anda butuhkan adalah saran profesional, termasuk akuntan yang baik. Akan lebih baik bila Anda bekerja di industri yang Anda pilih untuk mendapatkan pengalamannya. Cari tahu tentang apa saja masalah yang Anda hadapi ketika menjalankan bisnis online.

Masalah kepemimpinan

Bisnis Anda bisa gagal bila Anda menerapkan manajemen yang buruk, yang bisa dibuktikan dalam banyak bentuk. Anda akan mengalami kesulitan menjadi pemimpin bila Anda tidak memiliki pengalaman yang cukup dalam membuat keputusan manajemen, supervisi staf, atau visi untuk memimpin organisasi. Mungkin tim Anda tidak sependapat tentang bagaimana seharusnya menjalankan bisnis. Anda dan pemimpin lain berargumen di depan publik, atau saling bertolak-belakang dalam memberikan instruksi kepada staf. Ketika masalah yang dihadapi membutuhkan kepemimpinan yang kuat, Anda sungkan untuk mengambil alih kepemimpinan dan mengatasi masalah yang muncul sehingga bisnis Anda berada di ambang kegagalan.

Disfungsi kepemimpinan dalam bisnis Anda akan mempengaruhi tiap aspek operasional bisnis, mulai dari manajemen keuangan hingga semangat pegawai, dan jika produktivitas terhalang, kegagalan mulai jelas terlihat. Belajarlah, cari mentor, ikuti training, lakukan riset personal, lakukan apapun yang Anda bisa untuk meningkatkan skill kepemimpinan dan pengetahuan tentang industri yang Anda jalani. Cari tahu praktek bisnis lain dan lihat mana yang bisa Anda terapkan di bisnis Anda sendiri.

Tidak memiliki keunikan dan nilai

Anda mungkin punya produk yang bagus atau layanan dengan permintaan yang kuat, tapi bisnis Anda tetap gagal. Mungkin pendekatan Anda yang jadi masalah atau Anda kurang kuat dalam proposisi nilai. Bila ada permintaan yang kuat, Anda bisa jadi memiliki banyak kompetitor dan gagal menjadi yang menonjol diantara mereka.

Apa yang membuat bisnis Anda berbeda dari kompetitor? Bagaimana Anda melakukan bisnis dengan cara yang benar-benar unik? Apa yang bisa dilakukan lebih baik oleh kompetitor dibanding Anda? Lakukan pendekatan atau layanan yang tidak digunakan siapapun di industri Anda agar Anda bisa menghadirkannya sebagai nilai yang kuat dan menarik perhatian dan minat orang.

Di sinilah Anda membangun sebuah brand. Brand adalah citra yang pelanggan terima dan asosiasikan dengan bisnis Anda. Identitas brand, termasuk logo, tagline, warna, dan semua estetika yang tampak serta filosofi bisnis yang mewakili perusahaan Anda harus didukung oleh nilai proposisi Anda. Ini yang akan membuat bisnis Anda menonjol diantara para pesaing. Lakukan apa saja untuk menghadirkan nilai yang unik pada pasar Anda dan membangun tingkat konversi Anda sendiri.

Untuk mempublikasikan brand dan membuat Anda berbeda, tidak hanya dibutuhkan perencanaan marketing dan menggunakan banyak cara untuk menghadirkan brand ke publik. Anda bisa menjadi lebih baik dari kompetitor tapi ini tidak berarti bila prospek Anda tidak menyadari keberadaan Anda. Gunakan media sosial, berita dari mulut ke mulut, dan teknik marketing lainnya. Pastikan Anda memiliki kehadiran online yang teroptimasi dengan baik, kembangkan generasi lead, dan teknik kontak informasi seperti menawarkan konten berkualitas tinggi pada situs. Ketahui cara meningkatkan lead dan penjualan.

Tidak memenuhi kebutuhan pelanggan

Bisnis Anda akan gagal bila Anda mengabaikan interaksi dengan pelanggan dan memahami apa yang mereka butuhkan dan feedback yang mereka berikan. Pelanggan mungkin menyukai layanan produk Anda tapi mereka akan lebih suka bila Anda mengubah fitur atau prosedurnya. Apa yang mereka katakan ke Anda? Apakah Anda mendengar mereka? Apa mereka masih tertarik dengan apa yang Anda jual? Ada banyak pertanyaan penting yang perlu Anda jawab dan ajukan.

Mungkin Anda menawarkan produk layanan yang tidak lagi menjadi tren. Bisnis yang sukses selalu menawarkan nilai dan minat yang sedang tren pada pelangan yang sudah ada dan pelanggan potensial. Lakukan survey pada pelanggan dan cari tahu apa yang jadi minat mereka dan ikuti dengan perubahan sesuai tren dengan menggunakan manajemen relasi pelanggan.

Pertumbuhan yang cepat

Kian hari bisnis startup tumbuh semakin ccpat. Anda sangat yakin kalau produk Anda akan menguasai dunia, lalu Anda berinvestasi sangat banyak tapi kemudian bisnis Anda tidak bergerak. Ini jadi salah-satu pemicu kegagalan dalam bisnis.

Pertumbuhan bisnis membutuhkan perencanaan yang cermat dan strategis. Bahkan waralaba yang telah kokoh berdiri dan berhasil seperti restoran cepat saji melakukan riset dan perencanaan seksama sebelum membuka lokasi baru. Mereka mengukur demografi lokal dan regional, rencana pengembangan di masa depan di area tersebut, dan masalah lainnya. Anda harus melakukan hal yang sama untuk menghindari kegagalan dalam bisnis.

Lakukan riset untuk memastikan waktu yang tepat dan dana tersedia untuk melakukan ekspansi. Pastikan bisnis yang sebelumnya Anda bangun tetap stabil sebelum mendirikan cabang di lokasi tambahan. Jangan gunakan inovasi yang Anda sendiri tidak yakin bisa dijual, tapi buat perencanaan lebih dulu. Kunci keberhasilan pertumbuhan bisnis dan menghindari kegagalannya adalah perencanaan yang strategis.

Bila 50 persen bisnis baru mengalami kegagalan, maka ada sekitar 50 persen lainnya yang berhasil. Memulai sebuah bisnis adalah hal yang menantang bagi sebagian orang.  Baik ketika Anda ingin memulai sebuah bisnis atau Anda sudah menjalankannya, Anda perlu pahami kalau keberhasilannya bergantung pada perencanaan strategis yang terus berlanjut sepanjang berjalannya bisnis tersebut.