dewaweb-blog-mengenal-bisnis-plan-cara-membuat-dan-kegunaannya-untuk-usahamu

Mengenal Bisnis Plan, Cara Membuat, dan Kegunaannya untuk Usahamu

Apakah kamu sudah menyusun bisnis plan untuk usahamu? Sebelum membangun sebuah bisnis, sebaiknya kamu punya perencanaan untuk mengatur strategi bisnis ke depannya. Hal itu membantumu mengambil langkah yang tepat dalam menjalankan bisnis.

Ibarat sebuah peta, bisnis plan menunjukkan arah untuk mencapai tujuan yang telah disasar. Sebetulnya, apa itu bisnis plan? Seberapa penting manfaatnya untuk bisnismu? Bagaimana cara membuatnya? Yuk simak penjelasan berikut!

bisnis plan

Pengertian Bisnis Plan

Menurut Investopedia, bisnis plan adalah dokumen tertulis yang menjelaskan secara rinci mengenai tujuan bisnis, dan bagaimana langkah perusahaan mencapai tujuan tersebut. Rencana bisnis menjabarkan seluruh aspek perusahaan termasuk bidang operasional, keuangan, pemasaran, manajemen, dan lain sebagainya.

Sebagai seseorang yang memulai bisnis, membuat rencana usaha penting agar bisnis memiliki tujuan yang jelas. Banyak bisnis yang gagal disebabkan tidak adanya perencanaan yang baik dan kurangnya persiapan dalam menghadapi situasi buruk yang tidak diantisipasi sebelumnya.

Baca Juga: Pahami Apa Itu Customer Journey dan Manfaatnya bagi Bisnis

Cara Membuat Bisnis Plan

Berikut ini adalah cara yang dapat dilakukan untuk membuat sebuah business plan yang efektif untuk usaha.

cara membuat bisnis plan

1. Lakukan riset dan analisa

Langkah pertama, lakukan riset dan analisa sebagai dasar dari bisnis plan. Cari tahu segala hal yang berkaitan dengan produk dan analisa kompetitor yang ada di pasaran. Hal ini berguna agar kamu mengetahui seluk beluk bisnis yang kamu jalani. Dengan melakukan riset, kamu bisa mengetahui poin-poin kelemahan dan keunggulan kompetitor sehingga produkmu bisa menang di pasaran.

2. Buat executive summary

Selanjutnya, buatlah executive summary. Gambaran singkat mengenai perusahaan harus dibuat semenarik mungkin karena ini adalah bagian pertama yang akan dilihat oleh investor. Pastikan juga tetap singkat dan tidak bertele-tele. Yang terpenting, poin-poin di dalamnya harus tersampaikan dengan baik.

3. Susun company profile

Langkah selanjutnya adalah membuat deskripsi perusahaan atau company profile. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bagian ini memuat penjelasan detail mengenai perusahaan. Di dalamnya juga memuat latar belakang perusahaan, misalnya alasan mendirikan bisnis, informasi pemilik saham, pemberi modal, dan hal-hal yang terkait dengan itu.

4. Tentukan tujuan bisnis

Hal ini akan membantu calon investor atau pemegang saham lain untuk memahami ke mana arah tujuan bisnis ke depannya. Selain menyatakan arah tujuan bisnis, jelaskan juga langkah-langkah yang dilakukan dalam mencapai tujuan tersebut. Langkah-langkah tersebut bisa dijabarkan dalam jangka panjang atau jangka pendek.

5. Deskripsikan secara rinci produk/layanan

Tahap berikutnya, jelaskan dengan detail seperti apa produk dan layanan yang kamu tawarkan. Apa saja keunggulannya dibanding produk lain di pasaran. Bagaimana produk tersebut bisa memenuhi kebutuhan konsumen. Jangan lupa tonjolkan unique selling point yang membedakan bisnis kamu dengan bisnis sejenis yang lain.

Baca juga: 10 Cara Ampuh Memulai Bisnis Kuliner yang Sukses (dan Contohnya)

6. Buat strategi marketing

Selanjutnya, susun strategi pemasaran untuk mempromosikan produk atau layanan. Marketing plan berguna agar kegiatan pemasaran dapat dilakukan dengan lebih terarah dan tepat sasaran.

Sertakan latar belakang penyusunan strategi, visi dan misi, channel atau kanal pemasaran yang digunakan, target pasar yang dituju, serta strategi komunikasi kepada konsumen. Buat timeline untuk mengatur waktu mengadakan promo, launching produk baru, dan lain sebagainya.

7. Mencatat transaksi keuangan

Bisnis plan harus memuat perencanaan keuangan perusahaan. Maka dari itu, mencatat seluruh transaksi keuangan bagi sebuah bisnis adalah hal terpenting. Ini berguna ketika kamu ingin mencari sumber dana dari pihak ketiga. Calon investor tentu ingin mengetahui bagaimana kondisi keuangan perusahaan sebelum menanamkan modal.

8. Sesuaikan dengan target pembaca

Setiap jenis business plan ditujukan kepada pembaca yang berbeda-beda. Untuk itu ketika membuatnya kamu perlu menyesuaikan apakah rancangan bisnis diperuntukkan bagi internal atau eksternal perusahaan. Fokuskan pada aspek-aspek tertentu saja yang sesuai dengan kepentingan pembaca.

Baca Juga: Strategi Content Marketing hingga 7 Langkah Perencanaan

Apa Pentingnya Bisnis Plan?

Setelah mengetahui penjelasan di atas, yuk simak apa saja peran penting bisnis plan untuk kelangsungan usahamu.

Sebagai blueprint

Bisnis plan dapat dijadikan sebagai blueprint bagi usahamu. Blueprint merupakan sebuah arahan terhadap pelaksanaan suatu kegiatan, baik dalam sebuah organisasi, komunitas atau lembaga. Ini akan memudahkanmu dalam perhitungan bisnis dan mengenal kompetitor di bidang usahamu. Selain itu, detail rencana usaha akan membuat bisnis yang dijalankan semakin jelas dan terarah.

Mencari sumber pendanaan/investor

Setiap bisnis terlebih bisnis kecil atau start-up sangat membutuhkan bantuan pendanaan. Suntikan dana dari pihak ketiga, misalnya investor, perbankan, atau modal ventura hanya bisa diberikan kepada bisnis yang memiliki tujuan, laporan keuangan dan target pasar yang jelas.

Setiap investor tentu ingin mengetahui seluk bisnis sebelum berinvestasi. Business plan akan membantu investor mengenali arah bisnis, mempertimbangkan apakah bisnis memang profitable di masa mendatang sehingga lebih meyakinkan mereka untuk menanamkan modal pada bisnismu.

Mengelola keuangan

Business plan membantu mengatur keuangan usahamu. Dengan membuat rencana usaha, kamu dapat memperkirakan berapa besar pengeluaran dan pendapatan bisnismu. Dengan begitu, budget bisa dialokasikan dengan baik untuk mencegah terjadinya masalah atau kesulitan keuangan.

Membantu mengambil keputusan

Ada kalanya sebuah bisnis menghadapi tantangan dan menuntut kita untuk mengambil keputusan secara cepat. Di saat seperti itu tentu kamu harus mempertimbangkan berbagai hal dalam mengambil keputusan yang bijak. Bisnis plan dapat menjadi acuan untukmu dalam mengatasi situasi seperti ini. Dengan melihat kembali ke rencana usaha yang telah disusun, kamu bisa menentukan kebijakan yang paling tepat untuk diambil.

Baca Juga: Apa Itu Brand Equity dan Bagaimana Cara Membangunnya?

meme bisnis plan

Jenis Bisnis Plan

Berikut jenis-jenis plan bisnis yang perlu diketahui:

1. Start-up Business Plan

Business plan jenis ini memberikan penjelasan tentang perusahaan yang didirikan. Dokumen ini cocok untuk dipresentasikan kepada calon investor, karena informasi di dalamnya cukup lengkap.

Di dalamnya menjelaskan berbagai informasi seperti produk atau jasa yang ditawarkan, analisis kompetitor dan pasar, tim marketing, faktor risiko serta sistem manajemen yang berlaku di perusahaan. Termasuk juga proyeksi keuangan, seperti arus kas perusahaan, pemasukan, pengeluaran, dan semacamnya.

2. Strategic Business Plan

Strategic business plan berisi penjelasan lebih mendetail dibanding jenis rancangan bisnis start-up. Di dalamnya memuat hal-hal spesifik yang menggambarkan tujuan yang ingin dicapai perusahaan.

Meski struktur dokumen ini bervariasi untuk setiap perusahaan, ada beberapa komponen yang wajib tercantum di dalamnya, misalnya visi bisnis, mission statement, critical success factor, strategi pencapaian tujuan, dan timeline penerapan strategi perusahaan.

3. Operation Business Plan

Jenis operation business plan khusus dibuat untuk pihak internal perusahaan saja. Di dalamnya terdapat perencanaan dan peraturan operasional perusahaan. Lebih spesifik, rencana bisnis operasional memuat informasi  rincian tugas dan tanggung jawab setiap pegawai yang bekerja di suatu perusahaan.

4. Development Business Plan

Penjelasan lengkap tentang pengembangan bisnis sebuah perusahaan yang telah direncanakan. Di dalamnya memuat struktur organisasi perusahaan, administrasi, serta tanggung jawab setiap karyawan. Jenis ini dapat digunakan untuk pihak internal maupun eksternal perusahaan.

5. Growth Business Plan

Dokumen ini merupakan perencanaan pengembangan perusahaan di masa depan. Growth business plan memuat penjelasan detail terkait perusahaan, struktur manajemen, dan pihak-pihak pemegang posisi penting. Bisnis plan jenis ini bisa ditujukan kepada internal ataupun eksternal perusahaan untuk mendapat tambahan modal dari investor.

Baca Juga: Mengenal Fintech, Sistem Finansial Berbasis Teknologi di Era Digital

Komponen

Apa saja yang harus ada dalam sebuah rencana bisnis? Dilansir dari beberapa sumber, berikut ini komponen-komponen yang ada dalam business plan. Simak penjelasannya satu per satu ya!

1. Executive summary

Ini merupakan komponen pertama yang wajib ada di sebuah bisnis plan. Executive summary merupakan gambaran singkat dari bisnis plan. Di dalamnya berisi gambaran umum mengenai bisnis, visi dan misi, serta tujuan bisnis. Dilansir dari Bplans, ringkasan eksekutif yang baik biasanya memuat informasi berikut:

  • Informasi perusahaan (nama, lokasi, info kontak)
  • Visi dan misi
  • Produk atau layanan
  • Target pasar
  • Gambaran keuangan
  • Tujuan

Berikut contoh executive summary yang dilansir dari HubSpot.

cara membuat bisnis plan - executive summary

2. Deskripsi perusahaan

Selanjutnya adalah deskripsi perusahaan. Di bagian ini kamu bisa memberi penjelasan lengkap mengenai seperti apa bentuk perusahaan. Bagaimana sejarahnya, bidang industrinya, siapa saja mitra perusahaan, jajaran manajemen, serta value bisnis.

3. Produk dan layanan

Bagian ini menjelaskan tentang produk atau layanan yang kamu tawarkan. Deskripsikan dengan rinci mengenai produk, manfaatnya, hingga bagaimana penggunaannya. Gambarkan bagaimana produk tersebut bisa memberi keuntungan untuk bisnismu. Jangan lupa, tonjolkan hal yang menjadikan produkmu berbeda dari yang lainnya yang ada di pasaran.

4. Analisis pasar

Bagi sebuah bisnis, penting untuk mengetahui lebih dalam tentang target pasar yang dituju. Analisis konsumen adalah salah satu komponen yang harus ada dalam sebuah bisnis plan. Paparkan dengan lebih rinci mengenai target konsumen. Gunanya untuk mengetahui kebutuhan pasar, mengidentifikasi kompetitor, dan melihat bagaimana produk atau layananmu bisa memenuhi kebutuhan konsumen.

5. Analisis produksi

Bagian ini menjelaskan seperti apa sistem operasi bisnis. Bagaimana perusahaan memproduksi barang, proses menciptakan produk, dan bagaimana proses penjualan, pendistribusian barang, dan semacamnya.

6. Financial planning

Financial planning atau perencanaan keuangan wajib ada ketika kamu menyusun bisnis plan. Bagian ini menunjukkan kondisi keuangan perusahaan, misalnya perkiraan pendapatan, pengembalian modal, pengembalian investasi, detail biaya operasional harian, modal yang saat ini dimiliki, jumlah dana yang diperlukan, dan lainnya.

Baca Juga: Pengertian Analisis SWOT dan Cara Menggunakannya

 

Persiapkan Bisnis Plan untuk Usahamu

Bisnis plan merupakan pedoman yang wajib dimiliki bagi pemilik usaha dalam menjalankan bisnisnya. Tanpa perencanaan bisnis yang matang, perusahaan diibaratkan seperti berperang tanpa tahu medan dan strategi persenjataan yang kuat. Jangan sampai bisnis tidak bertahan karena kurangnya perencanaan ya!

Membuat bisnis plan tidak boleh sembarangan, diperlukan riset dan analisa yang kuat untuk memproyeksikan arah tujuan bisnis ke depan. Persiapkanlah bisnis plan sebaik mungkin, dan pastikan juga selalu pilih Dewaweb yang selalu jadi nomor satu sebagai layanan hosting terbaik untuk website bisnismu.