Panduan Deployment Environment di Dewacloud

Panduan Deployment Environment di Dewacloud

Dewacloud mendukung berbagai cara untuk melakukan penerapan otomatis pada aplikasi, memungkinkan untuk memilih opsi yang paling sesuai, sehingga kamu dapat memilihnya sesuai dengan kebutuhan yang spesifik :

  • Dashboard – cocok untuk penerapan melalui archive (disediakan sebagai file local atau URL)
  • VCS – memungkinkan untuk penerapan dari VCS repository kamu (contoh : Git, SVN, Bitbucket)
  • Hub Registry – membuat custom container dengan aplikasi kamu berdasarkan gambar di Docker yang disimpan pada publik atau privat registry kamu.
  • Plugin – menerapkan project dengan menggunakan salah satu alat pengembangan perangkat lunak yang populer (Ant Task, Eclipse, Intellij IDEA, Maven atau NetBeans), yang menyediakan integrasi dengan platform.

deployment environment

Untuk informasi lebih lanjut terkait dua opsi terakhir, kamu dapat merujuk ke link terkait. Pada artikel ini, kami akan menjabarkan proses deployment dengan metode Archive dan VCS repository.

Kedua metode tersebut dapat diakses melalui Deployment Manager dengan cara mengarahkan mouse ke menu Deployment yang tersedia di seluruh application server. Kemudian kamu dapat memilih menu yang sesuai.

proses deployment jelastic

Dua ikon pertama yang muncul (Local file dan URL) merujuk kepada metode deployment via archive dan ikon terakhir merujuk ke metode deployment via VCS repository. Klik pilihan yang sesuai untuk melanjutkan proses deployment.

Catatan:

  • Deployment VCS untuk server aplikasi Java dilakukan dengan bantuan Maven build node, lihat panduan tertaut untuk detail tambahan.
  • Proses penerapan .NET untuk aplikasi server IIS berbasis Windows adalah berbeda dari aliran standar yang dijelaskan dalam panduan ini.

Baca Juga: Perbedaan Cloud VPS dan Dedicated Server

Konfigurasi Deployment Archive

Proses deployment melalui archive sangat sederhana dan dapat dimulai hanya dalam beberapa detik dengan mengatur dua parameter utama seperti menyediakan archive yang diperlukan dan menentukan target environment.

Dengan ini, penerapan dapat disesuaikan dengan kebutuhan spesifik kamu yang menyesuaikan melalui konfigurasi tambahan.

Di bawah ini, kami telah memberikan deskripsi secara detail untuk semua opsi yang memungkinkan dalam kerangka penerapan :

  • Local file (atau URL) – menunjuk ke archive file yang akan digunakan (secara otomatis dipilih, saat menginstal dari Deployment Manager).
  • Environment – memilih target environment dengan aplikasi server (secara otomatis dipilih, saat menginstal aplikasi server).
  • Path – mengatur konteks custom yang diinginkan; dengan ini, opsi yang tersedia mungkin terbatas karena bahasa pemrograman yang spesifik (misalnya Python dan Node.js hanya memiliki satu jalur penerapan yang telah ditentukan sebelumnya).
  • Hooks – menerapkan script yang disediakan sebelum atau sesudah proses penerapan.
  • Deploy strategy (untuk deploy ke scaled server) – memungkinkan untuk memilih antara Simultaneous deployment yang relative lebih cepat dengan downtime lebih singkat; atau Sequential deployment untuk memastikan uptime aplikasi tidak terganggu,
  • Enable zero-downtime deployment (untuk server PHP) – menyesuaikan aliran penerapan untuk menghindari down time aplikasi.archive deployment configuration.JPG

Klik Deploy untuk memulai proses peluncuran aplikasi.

Baca Juga: Ini Dia Perbedaan Cloud Hosting dan Shared Hosting

Konfigurasi Penerapan Git / SVN

Prosesnya penerapan Git dan VSN sangat mudah dan dapat dilakukan dalam beberapa detik. Kamu hanya perlu mengatur dua parameter utama yaitu:

  • Memilih repository yang diperlukan dari Deployment Manager.
  • Menentukan target Environment.

Dengan ini, penerapan dapat disesuaikan dengan kebutuhan spesifik kamu yang menyesuaikan melalui konfigurasi tambahan. Di bawah ini, kami telah memberikan deskripsi secara detail untuk semua opsi yang memungkinkan dalam kerangka penerapan :

  • Repository – memungkinkan untuk memilih project Git / SVN dari Deployment Manager (atau beralih ke formulir tambahannya)
  • Branch – mendefinisikan cabang repository yang digunakan (master secara default)
  • Environment – memilih environment target dengan server aplikasi (secara otomatis dipilih saat menginstal dari server aplikasi)
  • Path – mengatur konteks custom yang diinginkan; dengan ini, opsi yang tersedia mungkin terbatas karena bahasa pemrograman yang spesifik
    (misalnya Python dan Node.js hanya memiliki satu jalur penerapan yang telah ditentukan sebelumnya)
  • Build (untuk penerapan aplikasi Java) – memungkinkan untuk memilih Maven build node yang ada (atau menambahkan nya ke environment target) dan jika diperlukan, bisa memilih repository Working Directory
  • Hooks – menerapkan script yang disediakan sebelum atau sesudah proses penerapan
  • Deploy strategy (untuk penerapan ke scaled server) – strategy (untuk penerapan ke scaled server) – memungkinkan untuk memilih antara varian Simultaneous deployment yang relative lebih cepat, menyebabkan waktu berhenti secara singkat, dan penerapan Sequential deployment dengan opsi penundaan untuk melakukan penerapan di server satu per satu pada penundaan yang ditetapkan di antara operasi, yang mana memastikan waktu aktif aplikasi.
  • Check and auto-deploy updates – memungkinkan pemeriksaan berkala untuk perubahan kode di repository kamu (dengan frekuensi yang dapat dikonfigurasi); jika ada, project penerapan otomatis akan dimulai.
  • Auto-resolve conflicts – mencegah terjadinya konflik penggabungan dengan memperbarui file yang kontradiktif ke versi repository (yaitu perubahan yang dibuat secara lokal akan dibuang).
  • Enable zero-downtime deployment (hanya untuk server PHP) – sesuaikan alur penerapan untuk menghindari waktu aplikasi yang berhenti.edit project git

Klik Deploy untuk memulai proses.

Dalam beberapa menit, aplikasi kamu akan berhasil diterapkan. Sekarang, kamu dapat mengaksesnya dengan tombol Open in Browser, dianalisis melalui log atau dikelola dengan pengelola file / melalui akses SSH.

Mengedit Project Git / SVN

Jika perlu, kamu dapat menyesuaikan project VCS yang sudah diterapkan dengan melakukan klik pada tombol Edit untuk penerapan yang sesuai.

environment deploy

Dalam rangka kerja yang dibuka, kamu dapat mengedit parameter yang sama dengan pada penjelasan kerangka kerja di atas ini. Misalnya, dimungkinkan untuk mengganti branch, menambahkan hooks, mengaktifkan pembaharuan auto-deploy, dll.

edit project git

Catatan:

  • Jika akses kredensial ke repository project diubah, kamu harus menyediakan kredensial baru di Dewacloud untuk terus bekerja dengan project ini. Pertama, edit autentikasi untuk repository di Deployment Manager.edit repository.JPG
  • Kemudian, kamu perlu mengedit semua project yang sudah ada dari repository ini. Dewacloud akan secara otomatis menanyakan apakah kamu ingin memperbaharui kredensial.
    konfirmasi edit repository
  • Klik Yes untuk menerapkan kredensial baru di project.