Tutorial XAMPP dan Cara Install WordPress Offline

Tutorial XAMPP - Dewaweb

XAMPP itu sendiri merupakan singkatan dari Cross-Platform (X), Apache (A), MySQL (M), PHP (P) dan Perl (P). XAMPP secara teknis merupakan distribusi Apache yang sederhana dan ringan.

Lalu apa tujuan dari XAMPP? XAMPP ini bisa membantu para developer untuk membuat local web server yang nantinya akan digunakan dalam keperluan pengujian.

Jadi, semua yang Anda butuhkan dalam melakukan set up terhadap web server sudah termasuk ke sebuah file sederhana yang mudah diekstraksi. Apa saja yang biasa dibutuhkan untuk melakukan set up terhadap web server tersebut? Server application (Apache), database (MySQL), dan scripting language (PHP).

XAMPP juga merupakan sebuah cross-platform. Cross-platform satu ini bisa berfungsi sama maksimalnya baik di Linux, Mac, maupun Windows. Karena sebagian besar pengelolaan web server menggunakan komponen yang sama yaitu XAMPP ini, maka transisi dari pengujian server lokal ke live server menjadi sangat mudah. Pengembangan web dengan menggunakan XAMPP ini dapat dikatakan mudah atau ramah bagi para pengembang pemula.

Komponen-komponen XAMPP

Seperti yang sempat kami sebut sebelumnya di bagian pengantar, XAMPP terdiri dari empat komponen utama. Berikut adalah penjelasan dari masing-masing komponen tersebut:

  • Apache

Apache Logo

 

Apache dibuat dan dikembangkan oleh Apache Software Foundation. Open source software satu ini tersedia gratis. Apache ini merupakan software web server aktual yang mampu memproses dan menyampaikan web content ke komputer Anda. Apache ini bisa dikatakan web server software yang paling populer di dunia online, hampir setengah dari jumlah website yang ada dijalankan dengan Apache. Kebanyakan pengembang website suka menggunakannya karena dapat dikustomisasi dengan leluasa. Hal ini penting mengingat kebutuhan yang ada untuk menyesuaikan dengan lingkungannya lewat ekstensi dan modul yang ada. Hampir seluruh hosting provider bagi WordPress menggunakan Apache sebagai web server software-nya. Walaupun WordPress juga dapat menjalankan web server software lainnya, Apache tetap banyak digunakan.

  • MySQL

MySQL Logo

MySQL adalah sistem manajemen database yang digunakan oleh WordPress untuk menyimpan dan mengambil semua informasi dari blog Anda. Anggap saja begini, kalau database Anda jadi lemari arsip yang dipakai WordPress untuk mengatur dan menyimpan semua data penting di situs Anda (posting-an, halaman, gambar, dan lain-lain), maka MySQL adalah perusahaannya yang menciptakan jenis loker pengarsipan khusus tersebut.

MySQL adalah sistem manajemen basis data relasional yang bersifat open source. MySQL ini berjalan sebagai server dan memungkinkan beberapa pengguna mengelola dan membuat sejumlah banyak database. MySQL menjadi komponen utama dalam kumpulan LAMP dari perangkat lunak aplikasi web open source yang digunakan dalam pembuatan website. LAMP itu sendiri adalah singkatan dari Linux, Apache, MySQL, dan PHP. Kebanyakan instalasi WordPress yang dilakukan menggunakan LAMP stack karena sifatnya yang open source dan kemampuannya bekerja dengan mulus pada WordPress.

WordPress mengharuskan MySQL untuk menyimpan dan mengambil semua data yang ada (termasuk konten posting, profil pengguna, dan jenis posting yang di-custom). Sebagian besar penyedia jasa web hosting sudah menginstal MySQL di web server mereka. Hal tersebut terjadi karena MySQL memang banyak digunakan di berbagai aplikasi web open source yang juga banyak dipakai semacam WordPress.

WordPress menggunakan bahasa pemrograman PHP untuk menyimpan dan mengambil data dari database MySQL tersebut. Untuk mengambil data dari database, WordPress menjalankan query SQL untuk menghasilkan konten secara dinamis. SQL itu sebenarnya singkatan dari Structured Query Language. SQL ini merupakan bahasa pemrograman yang biasanya digunakan bagi query database.

  • PHP

PHP Logo

PHP ini adalah singkatan dari Hypertext Preprocessor. PHP secara teknis merupakan bahasa script server-side yang memperkuat beberapa website platform maupun website paling populer di dunia, termasuk WordPress dan juga Facebook. PHP ini sifatnya open source.

Selain itu PHP juga relatif mudah untuk dipelajari oleh pemula dan mampu bekerja sempurna dengan MySQL yang sebelumnya telah kami bahas. Jadi, tak heran kalau banyak orang khususnya pengembang website mengenal dan menggunakan PHP ini.

Kelebihan lain PHP adalah dia dapat disematkan ke dalam HTML. Apakah Anda bingung apa artinya? Coba simak contoh yang kami berikan berikut:

<! DOCTYPE HTML>

<html>

<head>

<title> Contoh </ title>

</ head>

<body>

 

<? php

echo “Hi, I am a script PHP!”;

?>

 

</ body>

</ html>

Daripada memberikan banyak command (perintah) untuk menghasilkan HTML (seperti yang ada pada C atau Perl), halaman PHP bisa diisi dengan HTML yang memuat kode. Kode tersebut tertanam untuk melakukan “(dalam tanda kurung, sesuatu)” (dalam hal ini, output yang berbunyi “Hi, I am a script PHP!”). Kode PHP disertakan dalam instruksi pemrosesan awal dan akhir khusus yang berbunyi <? Php dan?> yang kemudian memungkinkan Anda untuk masuk dan keluar dari “mode PHP”.

Hal yang membedakan PHP dari semacam side-client JavaScript adalah kode yang dieksekusi pada servernya, di mana dihasilkan HTML yang kemudian dikirim ke klien tersebut. Klien akan menerima hasil dari skrip yang berjalan itu, namun tidak akan tahu apa kode dasarnya. Anda bahkan dapat mengkonfigurasi web server Anda untuk memproses semua file HTML Anda dengan PHP ini.

Hal terbaik yang bisa Anda dapat saat menggunakan PHP adalah kemudahannya. PHP ini bisa dikatakan sangat sederhana bagi pendatang baru atau pemula. Walaupun begitu, ada banyak fitur canggih yang juga ditawarkan bagi programmer profesional yang sudah cukup ahli di bidangnya. Provider hosting yang profesional menggunakan PHP untuk mendukung layanannya. Provider hosting murah sekalipun bila profesional akan menggunakan PHP.

  • Perl

Perl Logo

Perl adalah bahasa pemrograman dinamis tingkat tinggi yang digunakan secara luas dalam pemrograman yang bersifat networking, sistem admin, dan lain-lain. Meskipun kurang populer untuk tujuan pengembangan website pada umumnya, Perl ini punya banyak niche aplikasi.

Penjelasan kami di atas berlaku bagi XAMPP yang umum digunakan orang. Versi XAMPP yang berbeda lainnya mungkin memiliki komponen tambahan semacam phpMyAdmin, OpenSSL, dan lain-lain. Komponen-komponen tambahan tersebut digunakan untuk membuat web server yang lebih komprehensif.

Cara Instalasi XAMPP Pada Komputer Anda

XAMPP adalah web server yang dapat dianggap terbaik dan paling mudah untuk dipasang atau diatur-atur sedemikian rupa sesuai kebutuhan developer. Pertama, Anda hanya perlu mengunduh setup XAMPP dari situs resmi XAMPP sesuai kebutuhan dari manajemen sistem Anda. Karena kebanyakan pengelola mengerjakan pengaturan pada platform Windows, maka kami akan menunjukkan langkah-langkah untuk menyiapkan web server XAMPP pada sistem operasi Windows. Berikut adalah cara-cara yang Anda dapat lakukan untuk mengunduh XAMPP di Windows:

  • Download atau unduh file setup yang executable dari XAMPP dan jalankan file Setup dengan double click.
  • Klik pada tombol Install setelah menyiapkan folder tujuan Anda untuk unduhan XAMPP. Instalasi web server kemudian akan dimulai.
  • Folder bernama “xampp” akan dibuat pada jalur yang sudah ditentukan atau diatur, di mana semua file di web server-nya akan diekstrak.
  • Saat Anda klik dua kali, XAMPP Control Panel akan terbuka, di mana tombol Start bisa muncul di depan Apache. Lalu klik TOMBOL Start tersebut yang berbunyi Local Web Server Start.

Menguji Apakah Instalasi XAMPP Anda Berfungsi

Ikuti langkah-langkah yang kami berikan berikut ini untuk menguji apakah instalasi XAMPP Anda sudah berhasil. Caranya pada intinya adalah dengan meluncurkan web server Apache dan membuat file PHP yang sederhana. Berikut rinciannya berupa langkah-langkah yang harus Anda lakukan:

Langkah 1 Di panel kontrol XAMPP, klik ‘Start’ di bawah ‘Actions’ untuk modul Apache. Ini dilakukan untuk memberi instruksi pada XAMPP agar segera memulai webserver Apache.

Langkah 2 Buka browser web Anda dan kemudian ketikkan: http: // localhost atau 127.0.0.1

Langkah 3 Pilih bahasa Anda yang tersedia dari layar splash.

Langkah 4 Anda seharusnya sudah bisa melihat layar berikutnya. Kalau ya, berarti Anda telah berhasil menginstal XAMPP di komputer Anda.

Langkah 5 Sekarang kita akan menguji apakah XAMPP telah berhasil menginstal PHP dengan lancar. Untuk melakukan ini, jalankan Notepad dan kemudian ketik kode berikut ini ke dalam dokumen baru:

<? php

echo ‘Halo dunia’;

?>

Simpan file ini sebagai ‘test.php’ di folder c: \ xampp \ htdocs \ (atau di direktori mana saja di mana Anda instal XAMPP).

Langkah 6 Arahkan ke localhost / test.php. Anda seharusnya sudah bisa membaca pesan “Hello World” yang intinya menyampaikan selamat karena Anda telah berhasil mengunduh dan melakukan instalasi XAMPP. Kemudian Anda dapat menggunakan server web Apache lokal Anda untuk membuat dan menguji aplikasi web PHP yang kompleks juga bermain-main dengan MySQL yang ada. Selain itu Anda bahkan bisa mempelajari bagaimana sebenarnya server web bekerja dengan Tomcat, FileZilla, OpenSSL dan sebagainya. Disamping hal-hal yang kami sebutkan, sebenarnya ada banyak lagi yang bisa Anda lakukan. Anda pun bisa memulai dengan segera mempelajari pengembangan LAMP dan mempelajari juga pemrograman PHP dan MySQL yang lebih komprehensif dari berbagai sumber atau referensi yang ada agar usaha pengembangan web server Anda maksimal.

Cara mengubah lokasi document root di XAMPP

Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mengubah lokasi root di XAMPP:

  1. Buka folder XAMPP yg  di-install secara default berada di C:/xampp/apache/conf
  2. Edit httpd.conf menggunakan Notepad++ atau Notepad
  3. Kemudian cari DocumentRoot “C:/xampp/htdocs” (Line 191)
  4. Rubah sesuai dengan yang di-inginkan, misalnya ingin dirubah ke C:/PHP/ maka dirubah menjadi: DocumentRoot “C:/PHP/” sama dengan Directory nya juga <Directory “C:/PHP/”> (Line 221)

Membangun WordPress Site Secara Offline dengan XAMPP

Sampai detik ini WordPress tetaplah sistem pengelolaan konten yang paling umum digunakan, CMS platform yang paling populer. Hampir mendekati jumlah 40% website atau blog yang dibangun dengan CMS platform dari WordPress.

Alasan penggunaan WordPress yang begitu banyak itu adalah karena platform satu ini cukup fleksibel. Selain itu, WordPress bisa dengan mudah ditangani dan dikelola oleh orang-orang dari berbagai kalangan, mulai dari blogger hingga perusahaan. Platform satu ini dapat dikatakan sangat informatif terkait layanannya dan memampukan pemula membuat website sederhana dengan cepat dan mudah. Inilah mengapa semua info terkait pengelolaan WordPress site banyak dicari orang. Ini juga mengapa kami menyelipkan tutorial berguna terkait WordPress dan XAMPP bagi Anda.

Berikutnya, kami akan menjelaskan bagaimana cara membangun sebuah situs WordPress secara offline dengan memanfaatkan XAMPP. Tetapi, kita akan melihat sekali lagi soal faedah membangun WordPress Site bila Anda masih belum menggunakan WordPress.

Mengapa membangun WordPress Site?

Alasan terbesar mengapa WordPress yang lebih banyak digunakan adalah kapan pun Anda menginginkan informasi dari topik apa pun di dunia saat ini, maka Anda tentu banyak mencari di mesin penelusur semacam Google untuk mengunjungi situs web. Lalu apa? Ternyata website yang akan disarankan Google pastinya blog karena seluruh informasi ada di situs semacam blog. Memang ada Blogspot, tapi dapat dikatakan WordPress yang paling mumpuni kualitas dalam pengaplikasiannya.

Ngobrol-ngobrol soal website, jika Anda ingin membuat website apa pun, Anda sebenarnya harus tahu tentang hal-hal rumit semacam HTML, CSS, coding. Tetapi di WordPress ini, Anda atau para pemula bisa dengan mudah membuat website yang bagus tanpa coding apapun. WordPress sampai sekarang juga menyediakan jutaan plugin dan tema yang menarik dan membantu, sehingga memudahkan Anda atau penggunanya dalam membuat website yang keren di WordPress.

Jika Anda ingin membangun situs WordPress, maka Anda memiliki dua pilihan. Kedua pilihan tersebut yaitu:

WordPress com

WordPress org

Jika Anda ingin membuat website yang bagus dan profesional maka buatlah di wordpress.org yang di-host sendiri. Sebenarnya pada wordpress.org website bisa disesuaikan sendiri sesuai kebutuhan. Sedangkan pada wordpress.com Anda tidak bisa menggunakan Adsense.

Penting untuk diperhatikan, setelah membangun situs WordPress secara offline maka website tersebut hanya akan berjalan di komputer Anda. Jika Anda ingin membuat situs WordPress yang berjalan secara global, maka Anda memerlukan nama situs (nama domain) dan ruang server atau situs web hosting.

Meski membangun website WordPress secara offline dengan XAMPP bukanlah tugas yang terlalu rumit, namun bila membangun WordPress site secara manual Anda perlu membuat database baru. Database ini dibuat secara manual melalui phpmyadmin. Mengapa? Karena tanpa nama database anda tidak bisa menginstal WordPress secara offline. Pada artikel ini, kami akan memberitahu Anda bagaimana cara untuk menginstal WordPress di komputer Anda. Sekarang usahakan phpmyadmin terbuka di browser anda, phpmyadmin ini akan mengelola database Anda.

Buat Database untuk WordPress

Langkah pertama adalah Anda membuat database agar WordPress bisa di-install pada database yang sama. Tab dari database ini akan memberi nama database di dalam kotak pembuatan database-nya. Anda bisa memberi nama seperti mysite_db, lalu klik pada tombol di sebelah kata ‘create’.

Instal WordPress secara offline

Sebelum menginstalnya, Anda perlu mengunduh direktori WordPress. Setelah mengunduhnya di sini Anda akan menemukan WordPress pada file zip, emudian Anda klik pilihan ‘extract it’untuk mengekstrasinya. Sekarang Anda pergi ke c: / xamp / htdocs dan copy/paste file WordPress yang diekstrak dari situ. Lalu ganti nama folder WordPress, contohnya nama ‘mysite’.

  • Kemudian Anda perlu membuka localhost / mysite di browser Anda, klik ‘open’.
  • Untuk instalasi WordPress dapat dilakukan dengan klik tombol ‘Let’s go!’ Tombol yang muncul di akhir pesan. Nanti akan ada tampilan layar berikutnya, di mana Anda perlu mengisi informasi yang sesuai atau benar.
  • Kemudian coba berinteraksi dengan example_db dalam nama database yang Anda buat di awal. Kemudian pada ‘my name’ di username, sekarang Anda akan kosongkan passwordnya, lalu beri localhost di host database, dan tinggalkan wp Anda di desk Anda baru kirimkan.
  • Dan begitu Anda klik tombol ‘run the install’ yang muncul di layar, Anda memiliki beberapa form WordPress berikutnya. Pada form tersebut Anda bisa memiliki informasi dasar dari New Site yang dengan menentukan pilihan dan mengklik tombol ‘Install WordPress’.
  • Di sini Anda akan masuk ke halaman login WordPress Framework Anda dengan mengklik tombol ‘Log In’, di mana Anda bisa menentukan informasi login Anda sendiri.
  • Sekarang masukkan username anda di dalamnya dan masukkan password kemudian cobalah login.
  • Sekarang WordPress Anda sudah terinstal dan dasbor Anda telah siap. Jadi, Anda bisa log out dengan mengklik howdy di pojok kiri jika sudah selesai.

Simpulan

Melalui artikel satu ini, Anda telah mendapat penjelasan soal apa itu sebenarnya XAMPP dan bagaimana fungsinya terkait pengelolaan website. Kemudian, kami juga memberikan beberapa langkah yang bisa Anda lakukan untuk instalasi XAMPP di Windows. Anda juga telah mendapat informasi berguna yang bisa menguji apakah instalasi XAMPP Anda berhasil dan dapat difungsikan dengan sempurna.

Pada akhir artikel yang komprehensif ini, Anda juga bisa memlajari cara membangun WordPress Site secara offline dengan XAMPP. Soal WordPress itu sendiri, jika Anda tertarik, silakan baca artikel terkait dari kami. Kami pernah membahas dua CMS Platform terpopuler yaitu Blogspot VS WordPress agar Anda bisa mempertimbangkan pilihan Anda ingin menggunakan platform yang mana dalam membangun website. Selain itu, kami juga pernah memberikan trik-trik .htaccess pada WordPress . Semoga membantu!

Kamu ingin mendapatkan konten edukasi secara rutin dan gratis ? Yuk isi form dibawah 🙂

* indicates required
Jenis Konten Edukasi yang diinginkan