W3 Total Cache: Tutorial dan Review

Pernahkah Anda menekan tombol Back pada browser Anda karena halaman membutuhkan waktu lebih dari 5 detik untuk dimuat? Tidak perlu malu – kita semua pasti pernah melakukannya!

Jika Anda mempunyai situs WordPress, waktu loading yang terlalu lama dapat membatasi traffic Anda, menurunkan peringkat pencarian Google Anda dan mengurangi potensi keseluruhan situs Anda. Selain memilih hosting berkualitas , ada beberapa hal yang bisa membantu Anda menangani masalah ini.

Salah satunya adalah plugin caching gratis atau biaya rendah. Tool ini dapat dengan mudah mencegah lag ini dan masalah yang menyertainya. Terlebih lagi, mereka tidak sulit untuk disiapkan dan mereka akan membuat pengunjung lebih cenderung mengunjungi dan tinggal di situs Anda.

Anda juga tidak perlu khawatir karena WordPress memiliki beberapa plugin yang dapat membantu Anda untuk mengoptimasi loading time website Anda. Salah satu dari plugin tersebut adalah W3 Total Cache.

W3 Total Cache: Review

W3 Total Cache (W3TC) adalah sebuah plugin cache untuk WordPress yang dibuat oleh Frederick Townes, CTO dan Senior Technical Advisor Mashable. Plugin ini dimaintain dan support oleh agensi milik Frederick, W3 Edge.

W3 Total Cache sendiri saat ini aktif digunakan oleh lebih dari 1 juta pengguna website WordPress, menjadikannya sebagai salah satu plugin yang paling banyak digunakan di WordPress Plugin Directory. Ditambah lagi, plugin ini menerima rating sebesar 4.3/5 berdasarkan 3,000 review pengguna yang juga membuktikan bahwa plugin ini adalah salah satu plugin WordPress yang paling populer.

Ini memang tidak mengherankan. W3 Total Cache adalah sebuah plugin gratis yang memiliki 16 halaman opsi konfigurasi sehingga Anda bisa menentukan solusi caching apa yang Anda butuhkan dan mengatur plugin ini sesuai dengan kebutuhan Anda.

W3TC mengoptimalkan sumber daya HTML, CSS, dan JavaScript dengan meminimalkan, mengkombinasikan, dan mengompresnya. Selain itu, W3TC menciptakan dan menyimpan sumber daya situs web statis untuk mengurangi beban di server dan mempercepat pengiriman situs web. Tidak hanya itu, W3TC terintegrasi dengan jaringan pengiriman konten sehingga sumber daya statis cache dicerminkan pada CDN.

WordPress adalah platform untuk membuat situs web dinamis. Apakah Anda tahu seperti apa situs web yang dinamis? Halaman situs dinamis tidak berbentuk dalam file HTML statis. Sebagai gantinya, saat sebuah halaman web diminta, software situs web seperti WordPress memproses permintaan dan menghasilkan file statis untuk memenuhi permintaan dan membangun halaman web.

Di satu sisi, ini sangat membantu. Hal ini membuat penerbitan dan pembuatan situs web lebih mudah dan cepat. Di sisi lain, menghasilkan halaman web secara dinamis membutuhkan lebih banyak waktu daripada sekadar memotret file statis dan mengharuskan server melakukan lebih banyak pekerjaan untuk menghasilkan setiap tampilan halaman. Akibatnya, menggunakan software seperti WordPress pasti akan memperlambat kinerja situs web jika dibandingkan dengan situs web yang dibangun sepenuhnya dari sumber daya statis.

Lalu, bagaimana caching mempengaruhi cara situs web dinamis beroperasi?

Saat server menghasilkan halaman web secara dinamis, caching berpotensi mengambil file halaman web statis dan menyimpannya di server web, mengirim salinan ke jaringan pengiriman konten (CDN), dan bahkan menyimpan salinannya di browser pengunjung situs web. Dengan begitu, saat halaman web itu dibutuhkan untuk kedua kalinya, sumber daya statis dapat dikirimkan tanpa memerlukan perangkat lunak situs web untuk memproses permintaan di server dan menghasilkan sumber daya untuk kedua kalinya.

Dari proses tersebut, hal-hal inilah yang dilakukan dalam proses caching:

  • Mengurangi jumlah kode yang harus diproses dan database diminta untuk menghasilkan halaman web, sehingga mengurangi secara signifikan jumlah pekerjaan yang harus dilakukan server web.
  • Meningkatkan jumlah pengunjung yang dapat ditangani situs web karena server melakukan lebih sedikit pekerjaan untuk menghasilkan setiap tampilan halaman.
  • Mempercepat pengiriman situs web dengan membuat dan menyimpan versi halaman web yang siap dikirim.

Pada intinya, W3TC dapat digunakan untuk menyimpan sumber daya situs web di server, jaringan pengiriman konten, dan browser pengunjung. Namun, agar caching bisa dijalankan dengan seefektif mungkin, sumber daya cache harus dioptimalkan dan diminimalkan. W3TC melakukan lebih dari sekedar menyimpan sumber daya situs web, karena plugin ini juga mengoptimalkannya untuk pengiriman.

Mungkin Anda penasaran bagaimana W3TC bekerja untuk membantu caching website Anda? Ada berbagai macam teknik caching dan minifikasi yang ada di W3TC. Beberapa hal yang dapat dilakukan oleh W3TC untuk mempercepat performa website adalah sebagai berikut:

  • Versi halaman dan posting statik dapat disimpan di browser pengunjung, di server web, dan di CDN.
  • Sumber daya CSS dan JavaScript dapat diminimalkan dan disimpan di browser pengunjung, server, dan dicerminkan ke CDN.
  • Halaman umpan atau feed pages seperti halaman kategori, tag, penulis, dan halaman hasil pencarian, dapat di-cache dan disimpan oleh browser pengunjung, server, dan dicerminkan pada CDN.
  • Objek database mungkin di-cache pada browser pengunjung dan server mengurangi jumlah query database.
  • Data yang cukup dapat disimpan oleh browser pengunjung sehingga tampilan halaman berikutnya oleh pengunjung tunggal diberikan secara instan.
  • W3TC juga kompatibel dengan CDN Cloudflare

W3TC melakukan semua hal diatas tanpa memodifikasi data asli website. Sebagai contoh, data CSS dan JavaScript sebuah website tidak dimodifikasi oleh W3TC. Tetapi, W3TC menyalin copy tersebut, meminifikasi dan mengoptimasi file, dan kemudian memasukkan data yang sudah diminifikasi dan dioptimasi tersebut ke versi yang ada di cache.

Dari penjelasan di atas, tidak sulit untuk melihat apa saja alasan untuk Anda menggunakan W3TC. Plugin ini sangat populer. Selain itu, plugin ini juga cukup fleksibel untuk bekerja dengan hampir semua pengaturan hosting. W3TC juga sering direkomendasikan oleh banyak penyedia layanan hosting dan penyedia layanan CDN. Selain itu, W3TC digunakan oleh beberapa situs WordPress yang sangat populer seperti CSS-Tricks, WP Beginner, dan Mashable (sampai 2012 ketika mereka berhenti menggunakan WordPress untuk menghasilkan situs frontend).

Selain itu, W3TC bekerja dengan hampir semua jenis hosting, kompatibel dengan kebanyakan plugin dan tema, dan dapat diintegrasikan dengan CDN populer. Inilah mengapa W3TC bisa bekerja untuk semua website WordPress.

Meski begitu, W3TC juga memiliki kelemahan dan mungkin bukan plugin yang tepat untuk beberapa orang. Mengapa begitu?

W3 Total Cache adalah sebuah plugin caching yang terbilang rumit.

Anda akan menemukan keluhan itu di seluruh web: di ulasan plugin, threads di forum supports, dan panduan untuk instalasi dan konfigurasi W3TC. Jika Anda tidak meluangkan waktu untuk mempelajari W3TC dan menyiapkannya dengan benar, Anda tidak akan mendapatkan dorongan kinerja yang Anda cari.

Jika Anda mencari sesuatu yang mudah, W3TC bukanlah plugin yang tepat dan Anda akan lebih senang menggunakan tools yang lebih sederhana seperti plugin caching WP Fastest Cache atau WP Super Cache . Namun, jika Anda bersedia meluangkan waktu untuk belajar dan berusaha, W3TC berpotensi meningkatkan kecepatan hampir semua situs web WordPress.

Dari penjelasan di atas tentu Anda bisa melihat apakah W3TC adalah plugin yang Anda cari untuk membantu meningkatkan kecepatan website Anda. Jika ya, berikut adalah tutorial instalasi dan konfigurasi W3 Total Cache.

W3 Total Cache: Tutorial

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, menyiapkan W3 Total Cache bisa terlihat dan terasa rumit. Plugin caching yang populer dan canggih ini memiliki 16 menu untuk bersaing dengan dan menawarkan serangkaian opsi untuk dikonfigurasi. Namun, jika Anda melalui semuanya, dorongan signifikan dalam kinerja situs web menanti Anda.

W3TC ada di Direktori Plugin WordPress sehingga pemasangannya sangat sederhana. Akses menu instalasi plugin dengan masuk ke Plugins> Add New di panel admin WordPress. Kemudian cari “W3 Total Cache,” cari plugin dari daftar pilihan yang tersedia, lalu pilih Install Now.

Setelah instalasi, aktifkan plugin, dan Anda akan melihat Performance ditambahkan sebagai item tingkat atas baru di menu admin. Pilih Performance dan Anda akan dibawa ke Dashboard W3TC dan Anda akan melihat daftar item menu W3TC yang mencakup halaman berikut:

Dashboard

Tujuan utama Dashboard adalah untuk melayani sebagai tempat untuk menghapus berbagai modul caching, memeriksa kompatibilitas antara plugin dan server, dan memantau kinerja server.

Item pertama yang ditampilkan di Dashboard adalah serangkaian tombol.

W3TC Total Cache Dashboard

Compatibility check : Menguji server untuk menentukan fitur mana yang dapat diaktifkan.

Empty all caches : Menghapus semua sumber daya cache.

Empty only the memcached cache(s) : Menghapus semua sumber daya yang di-cache menggunakan metode memcached.

Empty only the opcode cache : Menghapus semua sumber daya yang di-cache menggunakan salah satu metode opcode cache.

Empty only the disk cache(s) : Hapus semua sumber daya yang di-cache menggunakan disk, disk: basic, atau disk: metode yang disempurnakan.

Update Media Query String : W3TC menempelkan string ke ujung sumber media (CSS, JS, dan file gambar). Pilih tombol ini untuk memperbarui string itu untuk memastikan bahwa browser mendownload versi terbaru dari sumber daya ini.

Banyak dari fungsi ini juga dapat diselesaikan dari halaman manapun di situs Anda dengan mengakses item menu Performance dari menu admin bar di bagian atas halaman.

WordPress Performance Dashboard

Compabitibility Test

Informasi yang dihasilkan oleh compatibility test bisa sangat membantu. Ini akan menguji konfigurasi server Anda untuk mendukung semua fitur W3TC. Lihat hasilnya dan Anda akan tahu fitur apa yang dapat Anda aktifkan dan fitur apa yang memerlukan kerja konfigurasi server tambahan yang akan didukung.

compatibility test

Jika Anda menyiapkan W3TC untuk pertama kalinya, melakukan compatibility test dapat membantu Anda untuk tahu fitur mana yang akan Anda dan tidak akan dapat diterapkan.

Dashboard: Support, Marketing Offers, PageSpeed, and Server Monitoring

Di bawah deretan tombol Anda akan menemukan beberapa bagian tambahan:

Premium service : Beli dukungan premium dari W3-Edge.

Spread the word : Share W3TC di media sosial, tinjau dan tingkatkan plugin di WordPress.org, dan tambahkan link ke W3 EDGE ke footer situs Anda.

Mendaftar untuk MaxCDN.

Pemantauan server oleh pemantauan New Relic dan Google PageSpeed Insights. Perhatikan bahwa konfigurasi tambahan di menu General Settings and Monitoring, tombol API PageSpeed, serta pendaftaran akun dan pemasangan New Relic, diperlukan untuk mengaktifkan fitur ini.

Semua bagian ini bersifat opsional dan tidak mempengaruhi pengoptimalan situs web.

General Settings

Menu General Settings adalah menu W3TC yang paling penting. Semua opsi caching yang ditawarkan oleh W3TC diaktifkan dan dinonaktifkan dari menu ini dan kemudian disempurnakan dengan menyesuaikan pengaturan pada menu berikutnya.

Anda bisa melihat daftar link di bagian atas halaman. Masing-masing link ini terhubung langsung ke bagian bawah yang ada pada menu General Settings. Mengklik link ini menghemat waktu scrolling Anda.

Tidak aneh jika pengguna W3TC pemula membingungkan link ini dan item menu W3TC di menu admin. Penting untuk disadari bahwa link di menu admin masuk ke halaman menu yang berbeda seluruhnya dimana fitur disempurnakan. Link di bagian atas halaman terhubung ke bagian menu General Settings dimana fitur ini diaktifkan atau dinonaktifkan.

W3 Total Cache General Settings

Mencentang kotak Toggle all caching types on or off (at once) tidak disarankan karena hal ini cenderung menghasilkan overload pemberitahuan admin.

Sangat sedikit situs yang benar-benar akan menggunakan semua modul caching, jadi lebih masuk akal untuk menggunakan opsi caching satu per satu dan hanya mengaktifkan yang benar-benar Anda rencanakan untuk gunakan.

General Settings: Page Cache

Bagian selanjutnya di General Settings adalah Page Cache. Ini bisa dibilang merupakan fitur yang paling penting yang ditawarkan oleh W3TC. Jika Anda tidak melakukan apapun kecuali mengaktifkan caching halaman, Anda harus melihat peningkatan kinerja situs yang terukur. Untungnya, ini juga mudah disiapkan.

General Settings Page Cache

W3TC dapat menggunakan berbagai metode caching yang berbeda untuk menyimpan salinan statis dari halaman dan posting situs Anda (semua disebut secara umum sebagai halaman oleh W3TC). Pilihan default dalam kebanyakan kasus adalah Disk: Enhanced method. Namun, pengguna server bersama mungkin harus menggunakan Disk: Dasar sebagai gantinya jika host mereka mengeluhkan penggunaan sumber daya yang berlebihan atau jika tes compatibility check menunjukkan bahwa server tidak kompatibel dengan disk caching yang disempurnakan.

Pengguna server pribadi dapat memilih salah satu metode cache Opcode. Jika Anda mengelola server sendiri, Anda dapat menginstal metode opcode cache yang Anda inginkan. Jika server Anda adalah mesin Windows Anda harus pergi dengan Opcode: WinCache sebagai gantinya.

Memcache dirancang untuk digunakan di lingkungan multi-server hosting. Karena itu, pilihan ini mungkin tersedia jika Anda menggunakan cloud hosting dan bahkan dari beberapa penyedia layanan shared hosting. Jika tersedia di lingkungan hosting Anda, gunakanlah.

Dengan metode caching halaman pilihan Anda dipilih, klik Save all changes .

General Settings: Minify

Minifikasi JavaScript dan CSS dapat sangat mempengaruhi website Anda, baik Anda menggunakan W3TC ataupun plugin lain. Jadi lanjutkan dengan hati-hati saat mengaktifkan modul Minify.

General Settings Minify

General Settings: Database Cache

Jika situs Anda berada di shared server, biarkan caching database dinonaktifkan. Database caching adalah proses sumber daya intensif. Kecuali server Anda cukup kuat untuk menangani pemrosesan dan penyimpanan, caching database benar-benar dapat memperlambat situs Anda daripada mempercepatnya.

Database caching mudah diatur. Cukup pilih Enable dan cocokkan metode dengan metode caching yang telah Anda gunakan sejauh ini.

GS database cache

Dalam memutuskan untuk mengaftikan database cache, ada beberapa hal yang sebaiknya Anda pikirkan. Jika proses query database memperlambat situs Anda, maka database caching dapat mempercepat situs Anda dengan mengurangi berapa kali database harus dipertanyakan. Namun, jika kekurangan memori server memperlambat situs Anda, maka meminta server untuk meng-cache database memberi lebih banyak kelebihan beban pada server yang harus dikerjakan dan memperlambatnya lebih jauh.

Jadi, bagaimana Anda tahu apakah caching database harus diaktifkan?

  • Jika situs Anda di-host di server bersama Anda mungkin akan lebih baik dengan caching database dinonaktifkan.
  • Jika situs Anda memiliki sumber daya khusus – seperti VPS atau dedicated server – aktifkan dari menu General Settings. Kemudian uji situs dengan dan tanpa database caching diaktifkan dan pergi dengan setting yang mendapat hasil lebih baik.

General Settings: Cache Object

Object caching dibangun ke dalam inti WordPress. Modul Cache Object menyimpan objek dari API Cache Object untuk mengurangi jumlah query database kompleks yang dilakukan oleh server. Seperti caching database, caching objek mudah diatur, namun mungkin atau mungkin tidak benar-benar membantu kinerja situs web Anda.

GS Object Cache

General Settings: Browser Cache

Untuk mengaktifkan browser cache, Anda hanya perlu mencentang kotak Enable dan mengklik Save all changes.

W3 Total Cache Browser Cache

General Settings: CDN

Jika Anda menggunakan jaringan pengiriman konten (CDN), Anda dapat mengintegrasikan layanan CDN Anda dengan W3TC. Ini akan mencerminkan file cache dari server web Anda ke CDN sehingga Anda memiliki manfaat penuh dari penyimpanan konten sampingan dan pengiriman terdistribusi.

CDN W3 Total Cache

Untuk mengaktifkan integrasi CDN pilih kotak centang Enable, pilih penyedia layanan CDN Anda dari daftar jenis CDN, dan klik Save all settings.

General Settings: Reverse Proxy

Untuk menggunakan opsi ini Anda perlu menginstal varnish di server Anda dan melalui beberapa langkah konfigurasi server lanjutan. Fitur ini sebaiknya hanya Anda lakukan jika Anda hosting di lingkungan pribadi dengan akses root ke server.

General Settings: Monitoring

Pemantauan server New Relic bisa diintegrasikan dengan W3TC. Untuk menggunakan layanan ini Anda harus menginstal New Relicdi server dan mendaftar ke akun New Relic. Karena New Relic harus dipasang di server, tidak sesuai dengan shared hosting.

Jika New Relic dipasang di server Anda dan Anda memiliki akun New Relic, masukkan kredensial akun Anda di bagian ini untuk menambahkan statistik server ke Dasbor W3TC Anda.

General Settings: Miscellaneous

Dalam kebanyakan kasus, Anda tidak perlu mengutak-atik lagi setting default dari fitur ini.

W3 total cache miscellaneous

General Settings: Debug

Mode Debug harus tetap dinonaktifkan kecuali Anda secara aktif menggunakannya.

General Settings: Pengaturan Impor / Ekspor

Jika Anda menggunakan W3TC di sejumlah situs dan ingin menduplikat pengaturan plugin di antara beberapa situs, bagian ini akan mempermudah.

w3 total cache gs import/export settings

Pilih Download untuk mengekspor pengaturan saat ini. Kemudian gunakan opsi Choose File di situs lain untuk mengupload konfigurasi yang sama. Anda juga dapat menggunakan opsi ini untuk membuat file cadangan untuk digunakan sebagai titik pemulihan saat mengkonfigurasi W3TC.

Terakhir, jika Anda menginginkan konfigurasi awal W3TC yang baru, opsi Restore Default Settings akan membiarkan Anda melakukannya.

Page Cache

Dengan page cache diaktifkan dari menu General Settings, gunakan menu Page Cache untuk menyempurnakan proses caching halaman situs Anda.

Saat memilih halaman untuk di-cache semaksimal mungkin. Dalam kebanyakan kasus, Anda ingin melakukan cache untuk hampir semua halaman.

w3tc page cache

Opsi berikutnya, permintaan Cache hanya untuk alamat domain (domain Anda) dibiarkan tidak dicentang secara default, namun yang sering direkomendasikan adalah untuk mengaktifkan opsi ini.

w3tc page cache

Cache Preload

w3tc cache preload

Anda disarankan untuk menambahkan Sitemap URL ke bidang yang disesuaikan karena W3TC akan menggunakan Sitemap untuk mengidentifikasi halaman yang harus di-cache.

Terakhir, dalam kebanyakan kasus, Anda ingin memilih opsi Preload the post cache upon publish events. Ini akan memastikan bahwa versi cache dari halaman posting Anda diperbarui setiap kali Anda mempublikasikan sebuah posting baru.

Bagian Purge Policy digunakan untuk menentukan halaman yang akan dihapus dari cache halaman setiap kali sebuah posting diterbitkan, diedit, atau dikomentari.

w3tc purge policy

Advanced

Bagian ini digunakan untuk:

  • Kontrol bagaimana W3TC menangani kueri permintaan tertentu,
  • Kecualikan agen pengguna tertentu (perangkat, browser) dari menerima versi situs dalam cache
  • Mengidentifikasi cookie yang akan memberitahu W3TC untuk tidak menyimpan halaman
  • Menyiapkan pengecualian khusus tambahan

PIlihan di bagian Advanced sebaiknya dibiarkan saja kecuali Anda tahu Anda ingin mengubah beberapa setting default W3TC untuk cookie, user agent, atau halaman tertentu.

Minify

Pengaturan umum di menu Minify mencakup tiga pilihan.

  1. Rewrite struktur URL harus diaktifkan secara default dan Anda harus membiarkannya seperti itu kecuali jika Anda lebih suka sumber daya CSS dan JS diambil menggunakan http header GET dan bukan struktur URL normal.
  2. Nonaktifkan minify untuk pengguna yang masuk harus dibiarkan tidak dicentang. Biasanya tidak disarankan untuk menyediakan pengguna yang masuk dengan file CSS dan JS yang berbeda dari pengguna yang logout.
  3. Mengurangi pemberitahuan kesalahan harus disetel ke pemberitahuan Admin minimal. Dengan cara itu admin situs akan diberitahu bila ada kesalahan minification.

Database Cache

Menu Database Cache memiliki dua bagian: General and Advanced.

Database Cache W3TC

Bagian General hanya memiliki satu pilihan: kotak centang, dicentang secara default, yang menyatakan Don’t cache queries for logged in users. Arti dari kalimat ini adalah jika pengguna masuk, mereka tidak akan dilayani dengan nilai basis data cache. Alasan untuk ini adalah login pengguna – seperti komentator – akan memodifikasi dan berinteraksi dengan database selama sesi mereka. Jadi mereka perlu disajikan dengan halaman web yang langsung dari query database dan bukan dari nilai database cache.

Sementara itu, bagian Advanced pada menu Database memungkinkan Anda untuk menyempurnakan cache database. Anda dapat menetapkan kehidupan ke objek dalam cache dengan nilai default menjadi 180 detik, dan menentukan seberapa sering objek cache kadaluarsa dihilangkan.

Database Cache Advanced

Object Cache

Menu Object Cache hanya memiliki satu bagian pilihan Advanced setting.

object cache advanced settings

Dua bagian pertama dalam menu, Default lifetime of cache objects dan Garbage collection interval, digunakan untuk mengatur masa pakai objek cache dan frekuensi objek cache yang kadaluarsa dihapus. Anda bisa mengurangi umur objek atau garbage collection interval jika cache objek tumbuh terlalu besar. Sebagai alternatif, jika Anda ingin mengurangi beban pada server dan tidak keberatan dengan cache objek yang lebih besar, Anda dapat meningkatkan kedua nilai tersebut.

Field berikutnya, kelompok Global digunakan untuk mengidentifikasi pengelompokan objek yang dibagi antar situs saat instalasi WordPress adalah jaringan multisite. Idenya adalah bahwa beberapa dari objek tersebut dapat di-cache dan digunakan kembali di seluruh jaringan.

Object Cache Advanced Settings W3TC

Biarkan Global Groups kecuali Anda adalah developer WordPress berpengalaman dan terbiasa dengan bagaimana kelompok ini bekerja.

Sementara untuk bagian Non-persisten groups digunakan untuk mengidentifikasi bidang objek yang tidak boleh di-cache dalam object cache. Sekali lagi, kecuali jika Anda mengenal object groups, tinggalkan saja bagian ini.

Browser Cache

Saat pengunjung masuk ke situs Anda, browser mereka akan mendownload beberapa gambar, CSS, file JS, dll dan menyimpannya dalam folder sementara. Akibatnya, saat pengunjung mengunjungi halaman lain, mereka tidak perlu mendownload barang-barang ini lagi. Tapi browser hanya menyimpan file-file ini dalam waktu singkat. Fitur Browser Cache akan memperpanjang daya tahan file-file ini. Jika Anda menjalankan situs web rata-rata, Anda dapat menjaga browser dengan aman hingga 24 jam.

CDN

CDN adalah singkatan dari Content Delivery Network. Layanan CDN memungkinkan Anda menyimpan konten statis yang sering digunakan di server mereka dan memuatnya dari lokasi terdekat pengunjung. Fitur ini memiliki dua manfaat:

  • Mengurangi beban pada server Anda
  • Mempercepat situs Anda

W3 Total Cache hadir dengan dukungan asli untuk sebagian besar layanan CDN modern termasuk MaxCDN, Amazon Cloud Front, Rackspace dan Amazon S3. Proses penyiapan untuk setiap penyedia CDN berbeda

User-agent dan Referrer Groups

Anda dapat menggunakan opsi ini untuk mengubah beberapa proses caching untuk jenis pengunjung tertentu, misalnya plugin yang menerapkan aset berbeda berdasarkan perangkat pengunjung (yaitu situs mobile vs desktop).

Bagian pertama dari menu User Agent Groups adalah tombol jelas yang bisa Anda gunakan untuk membuat kelompok user. Anda dapat membuat beberapa kelompok. Jika Anda melakukannya, pastikan untuk memasukkannya ke dalam kelompok yang paling penting di bagian atas. User akan diurutkan ke dalam kelompok berdasarkan pesanan ini.

Secara default, dua kelompok telah terisi sebelumnya. Grup ini dirancang untuk mengelompokkan pengguna seluler menjadi dua grup: smart phone (grup tinggi) dan perangkat seluler yang bisa terhubung ke internet lainnya (grup rendah).

W3TC User Agents Group

Untuk mengaktifkan grup, pilih kotak centang Enabled. Jika Anda memasang tema kedua yang harus digunakan untuk kelompok pengguna tertentu, Anda dapat memilihnya dari menu drop-down Theme. Namun, jika Anda memiliki situs yang sama sekali berbeda sehingga pengguna seluler harus dialihkan, tambahkan URL tersebut ke bagian Redirect User ke bagan yang disediakan. Jika Anda ingin menyesuaikan daftar perangkat yang terkait dengan grup, Anda dapat melakukannya dengan menambahkannya secara manual ke area teks User agents.

Menu Referrer Groups digunakan untuk menentukan bagaimana pengguna yang dirujuk oleh sumber tertentu harus ditangani. Pengguna yang dirujuk dari sumber tertentu dapat disajikan dengan tema yang berbeda atau dialihkan ke URL yang berbeda. Cache berbeda akan dibuat untuk setiap grup perujuk untuk memastikan bahwa pengguna di grup tersebut tidak diberi sumber daya dalam cache yang tidak terkait dengan grup.

Satu kelompok sudah terisi pada saat pemasangan dan mencakup lima mesin pencari utama. Anda bisa melihatnya tercantum di kolom teks yang diberi label Referrer. Untuk mengaktifkan grup, centang kontek Enabled.

Simpulan
Seperti yang bisa Anda lihat, W3 Total Cache adalah plugin caching yang sangat lengkap tetapi juga rumit untuk dikonfigurasi. Anda benar-benar membutuhkan waktu untuk bisa mengkonfigurasi plugin caching ini agar bisa disesuaikan dengan kebutuhan website Anda. Meski begitu, jika Anda bisa mengatur plugin ini dengan baik dan benar, Anda bisa mendapatkan dan merasakan berbagai manfaat dan keuntungan dari W3 Total Cache.

Jika Anda merasa terintimidasi dengan W3 Total Cache, Anda juga bisa melihat plugin caching WordPress lain yang sudah pernah kami bahas sebelumnya seperti WP Super Cache dan WP Fastest Cache.