WP Super Cache: Tutorial dan Review

WP Super Cache Tutorial dan Review

Seperti yang sudah sering dibahas sebelumnya, kecepatan website adalah salah satu faktor on-page SEO yang dapat mempengaruhi ranking situs Anda di halaman hasil pencarian. Selain itu, waktu loading website juga mempengaruhi kenyamanan pengunjung website. Tentu tidak banyak orang yang mau menunggu sebuah website yang loadingnya lambat.

Ada berbagai cara yang bisa Anda lakukan untuk mengoptimasi waktu loading website Anda. Bagi Anda pengguna WordPress, salah satu cara mudah dan cepat untuk mengoptimasi waktu loading website Anda adalah dengan menginstall plugin caching di website Anda.

Di artikel ini kami akan memperkenalkan plugin caching lainnya yaitu WP Super Cache. Tetapi sebelum kita membahas tentang WP Super Cache dengan lebih dalam, mari kita bahas dulu apa itu caching.

WordPress Caching

Bagi Anda para pengguna WordPress, mungkin ada yang belum tahu apa yang sebenarnya terjadi di balik layar saat seseorang datang mengunjungi website Anda.

  1. Browser pengunjung menghubungi server Web Anda. Pengguna ini mungkin berjarak fisik dari server Web Anda – entah di sebuah kedai kopi dekat tempat Anda, atau di seluruh dunia.
  2. WordPress Anda akan mengontak tempat instalasi database Anda (yang sering dihosting di mesin terpisah) untuk mengambil posts dan data tersimpan lainnya.

Server Web mengkompilasi data ini ke dalam halaman HTML, dan menyajikannya kepada pengunjung website.

Dari penjelasan di atas, Anda bisa melihat bahwa untuk meminta, mendapatkan, dan mengumpulkan data-data yang diminta saat seseorang mengunjungi website Anda, WordPress membutuhkan waktu.

Paling tidak, data situs Web Anda harus berjalan di antara tiga komputer. Bagaimana jika kita bisa mempercepat semua transfer data ini dengan mengambil beberapa shortcut? Sebagai contoh:

  1. Bagaimana jika browser Web pengguna tidak meminta ulang gambar banner Anda setiap kali pengguna menekan F5, namun menyimpan gambar itu di hard drive lokalnya sampai Anda mengubahnya?
  2. Bagaimana jika, alih-alih memanggil database MySQL untuk setiap permintaan halaman, WordPress menyimpan hasil permintaan database sebelumnya sampai Anda membuat perubahan pada database (seperti memposting artikel baru)?

Ini adalah apa yang disebut dengan caching. Caching berarti menggunakan kembali data dari permintaan sebelumnya untuk mempercepat permintaan berikutnya. Pada contoh di atas, caching digunakan untuk meminimalkan jumlah data yang harus berjalan antar mesin di Internet. Hal ini menghasilkan sedikit permintaan antar mesin, yang berarti akan meningkatkan kecepatan loading website Anda.

Meskipun caching dapat digunakan untuk meminimalkan arus lalu lintas antar mesin, ini bukan satu-satunya penggunaannya. Caching dapat digunakan kapan pun itu akan mencegah browser web pengunjung atau server web Anda melakukan operasi dan kegiatan apa pun yang memakan waktu.

WP Super Cache: Review

WP Super Cache adalah sebuah plugin caching yang diperuntukkan khusus untuk website WordPress. Plugin ini akan menyajikan data-data statis untuk pengunjung website Anda dengan menggunakan mode mod_rewrite, PHP, atau legacy caching.

mod_rewrite. Mode ini menggunakan aturan dalam file .htaccess untuk menyajikan file cache dari preload WordPress, melewati database dan meluangkan waktu. Ini bisa sangat cepat dan server akan dapat mengatasi dengan baik di bawah beban selama server web dikonfigurasi dengan benar. Menulis ke file .htaccess dari situs web live bisa berisiko tapi kode yang melakukan ini telah berjalan tanpa masalah selama bertahun-tahun sekarang.

PHP . Mode ini menggunakan PHP untuk melayani file cache dengan cara yang sama. Sebagian dari WordPress dimuat, dan meski terkadang WordPress 4.8 mengandung banyak sistem untuk dimuat, ini tetap masih sangat ringan pada sumber daya. Hal ini dianjurkan karena mudah berjalan lancar.

Legacy Caching adalah metode WP-Cache yang digunakan untuk menyimpan halaman cache. File cache ini menyimpan informasi tentang header dan disimpan sebagai hash md5 dari url dan mengidentifikasi informasi pengguna. Ini berarti kita bisa meng-cache halaman dengan konten hasil personalisasi seperti nama atau nama pengguna. Sebelumnya file cache disimpan dalam satu direktori. Mempertahankan mereka relatif mahal karena pengumpulan “sampah” harus memindai semua file untuk mencari file yang berhubungan dengan halaman saat ini (misalnya). Rilis selanjutnya dari plugin ini akan menyimpan file-file ini di direktori supercache sehingga memudahkan maintenance.

Plugin ini juga mudah untuk dikonfigurasi. Di dalamnya terdapat tujuh tabs di halaman opsi. Yang harus Anda lakukan untuk mengaktifkannya hanyalah mengaktifkan caching melalui easy tab dan plugin ini akan melakukan proses caching untuk Anda. Tab konten akan menunjukkan kepada Anda berapa banyak halaman yang sudah dicache dan berapa banyak halaman yang sudah kadaluarsa.

Anda bisa memilih tipe caching apa yang Anda inginkan di bagian Advanced settings. WP Super Cache memiliki beberapa settings seperti compressing files dan not caching pages for known users (tidak mengcache halaman untuk pengunjung yang sudah dikenal). Kedua settings ini adalah settings yang direkomendasikan untuk Anda aktifkan agar waktu loading website Anda meningkat. Perlu diperhatikan bahwa mereka tidak aktif secara langsung sehingga Anda harus melakukannya sendiri.

Plugin ini juga bekerja baik dengan plugin lain di antara lainnya Bad Behavior, Jetpack Mobile Theme, dan WPTouch. WP Super Cache juga membantu plugin tersebut untuk bisa loading lebih cepat. Selain itu, plugin caching ini juga dikatakan bisa bekerja baik dengan low-powered servers dan selama heavy traffic ke website Anda.

WP Super Cache juga memiliki berbagai fitur sebagai berikut:

  • Cara-cara yang berbeda untuk melakukan page caching (mod_rewrite, PHP, legacy caching)
  • Opsi compression untuk halaman website
  • CDN Support
  • Support untuk mobile device yang memperbolehkan Anda untuk mengaktifkan caching untuk mobile devices dan tablet.
  • Sebuah scheduler untuk menentukan interval kapan sebaiknya website Anda di cache agar website Anda tetap up-to-date
  • Pre-caching agar bisa menyajikan halaman-halaman situs Anda secara cepat di permintaan pertama
  • Kemampuan untuk mengexport settings yang sudah ada untuk digunakan di website lain

Selain fitur-fitur di atas, WP Super Cache juga menawarkan support yang baik. Pertama, WP Super Cache memiliki debug section dan pesan untuk Anda jika ada sesuatu yang salah di website Anda – terutama yang berhubungan dengan caching.

Selain itu, plugin ini juga memiliki links bagi Anda yang membutuhkan bantuan dalam proses instalasi. Jika Anda memiliki pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan plugin ini, mereka juga menyediakan halaman FAQs, dan support forum.

Meskipun WP Super Cache memiliki berbagai fitur yang berguna, ada salah satu fitur yang tidak tersedia di plugin yang satu ini yaitu fitur minifikasi. Minifikasi sendiri, dalam bahasa pemrograman komputer, adalah proses penghapusan semua karakter yang tidak diperlukan dari kode sumber tanpa mengubah fungsinya. Karakter yang tidak perlu ini biasanya dalam rupa karakter spasi putih, karakter baris baru, komentar, dan terkadang pembatas blok, yang biasa dimanfaatkan untuk memudahkan proses pembacaan kode namun sebenarnya tidak diperlukan dalam proses eksekusi. Minifikasi dapat membantu mengurangi ukuran file di website Anda sehingga website Anda bisa memiliki waktu loading yang lebih cepat.

WP Super Cache: Tutorial

Bagi Anda yang tertarik untuk menggunakan WP Super Cache, berikut adalah tutorial instalasi dan konfigurasi WP Super Cache.

Install WP Super Cache

Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah log in ke dashboard admin WordPress Anda. Jika sebelumnya Anda pernah menginstall caching plugin lainnya, Anda harus menon-aktifkan dan menghapus plugin tersebut dari website Anda sebelum Anda menginstall WP Super Cache.

Double caching atau memiliki dua plugin caching tidak disarankan dan bisa menyebabkan konflik atar plugin yang nantinya akan memperlambat website WordPress Anda. Dua plugin yang sudah terbukti tidak kompatibel satu sama lain adalah WP Super Cache dan W3 Total Cache.

Untuk menghapus caching plugin yang sudah Anda install sebelumnya, buka dashboard admin WordPress, klik Plugins’ di bagian kiri dan edit daftar plugins yang Anda punya.

Jika Anda belum pernah menginstall plugin caching apapun di website Anda, Anda hanya perlu login ke dashboard admin WordPress Anda. Kemudian, di sisi kiri layar, Anda akan menemukan opsi ‘Plugins’. Arahkan kursor Anda ke situ dan Anda akan melihat opsi ‘Add New’.

Klik ‘Add New’ dan Anda akan dibawa ke halaman dengan pilihan plugin populer, rekomendasi, dan favorit. Jika Anda tidak melihat WP Super Cache di halaman tersebut, Anda bisa mencari dengan menggunakan kotak pencarian di bagian kanan atas yang dapat Anda gunakan untuk menemukannya.

Setelah Anda menemukan plugin WP Super Cache, klik ‘Install Now’ dan WordPress akan melakukan proses download serta memulai proses instalasi. Setelah itu, Anda akan diminta untuk mengaktifkan plugin tersebut. Jika Anda sudah selesai menginstall dan mengaktifkannya, WP Super Cache akan muncul di bagian kiri dashboard WordPress Anda.

Setelah Anda melakukan proses instalasi dan aktivasi plugin tersebut, Anda akan melihat hasil seperti di bawah ini

wp super cache plugin

Secara otomatis, WP Super Cache akan di-disabled. Klik Plugin Admin Page yang nantinya akan menuju ke halaman dimana Anda bisa meng-enable plugin ini.

Konfigurasi WP Super Cache

wp super cache settings

Aktifkan caching dengan mengklik tombol di sebelah Caching On. Setelah Anda mengaktifkan, klik opsi tombol Update Status.

Halaman cache yang dihasilkan oleh WP Super Cache disimpan sebagai file HTML atau PHP di server Anda. Anda dapat menghapus halaman yang sudah di cache ini dari server Anda dengan mengklik tombol Delete Cache.

Pengaturan Lanjutan

Di tab Advanced Settings, Anda akan menemukan tiga pilihan:

  • Caching
  • Miscellaneous
  • Advanced

Caching

wp super cache caching

Pertama aktifkan Cache di situs web ini untuk opsi akses cepat untuk mengaktifkan Caching.

Selanjutnya Anda akan menemukan tiga pilihan caching. Secara default plugin menggunakan PHP untuk melayani opsi file cache. Pilihan ini akan melayani halaman cache yang akan diproses oleh mesin PHP. Ini menghabiskan lebih banyak CPU. Alih-alih opsi ini memungkinkan Use mod_rewrite untuk melayani opsi file cache.

Ini adalah pilihan tercepat dan memungkinkan WordPress untuk menyajikan halaman cache statis tanpa meminta mesin PHP.

Miscellaneous

wp super cache miscellaneous

Disini aktifkan opsi Compress Pages untuk memutuskan halaman lebih cepat ke pengunjung Anda. Secara default pilihan ini dinonaktifkan.

Catatan : Jika Anda menggunakan bandwidth terukur maka halaman Compress sangat penting bagi Anda.

Aktifkan 304 not Modified browser caching . Ini adalah header kecil yang dikirim ke browser yang dikunjungi. Ini menunjukkan kapan halaman belum dimodifikasi sejak permintaan terakhir.

Halaman cache tidak sesuai untuk pengguna yang berkomentar di situs Anda atau masuk secara teratur ke situs Anda. Jadi aktifkan halaman Don’t Cache Page for Known Users ( Jangan Cache untuk pengguna yang dikenal). Pilihan ini memungkinkan administrator dan pengguna lain untuk melihat data aktual tanpa caching apapun.

Aktifkan Don’t Cache with GET Parameters . Selanjutnya aktifkan opsi Cache Rebuild . Opsi ini berguna untuk situs yang memiliki banyak pengguna yang login dan mereka tidak banyak mengedit konten di situs Anda.

Advanced

wp super cache advanced

Aktifkan Mobile Device Support. Pilihan ini membuat WP Super Cache kompatibel dengan plugin lain yang mengubah situs Anda menjadi situs web ramah seluler.

Jika Anda memiliki waktu kadaluarsa cache yang lama, aktifkan Clear All Cache Files When A Post or Page Is Published (Hapus semua file cache saat sebuah posting atau halaman diterbitkan). Bagi Anda yang tidak memiliki waktu kadaluarsa chace yang lama, Anda tidak perlu mengaktifkan opsi ini.

Aktifkan Only Refresh Current Page When Comments Made . Bila ada pengunjung yang meninggalkan komentar, file cache halaman artikel tersebut dihapus. Jika Anda menggunakan sistem komentar WordPress maka aktifkan opsi ini.

Setelah selesai dengan semua pengaturan di tab Advanced, klik tombol Update Status. Setelah Anda mengklik tombol update, klik Update Mod_Rewrite Rules.

Selanjutnya atur waktu dan frekuensi sampai data cache di server Anda akan valid. Secara default, dalam hal pengumpulan “sampah” cache timeout adalah 3.600 detik. Jika Anda memiliki banyak artikel di situs Anda, tetapkan waktu yang lebih rendah.

Set CDN dengan plugin

Berikutnya adalah pengaturan CDN Anda. Beberapa situs menyajikan file statis dengan setiap permintaan halaman. File statis seperti JavaScripts, gambar, dan CSS, dll dilayani oleh CDN. Jadi jangan lupa atur pilihan CDN.

wp supe cache cdn support

Untuk mengatur CDN dengan plugin, klik pada tab CDN. Sekarang aktifkan opsi enable CDN support. Selanjutnya masukkan URL lokal atau URL Offsite Anda seperti http://cdn.test.ideaboxthemes.com/wp-includes/js/prototype.js.

Jika Anda telah membuat CNAME lain untuk pullzone Anda lalu menambahkannya ke kolom Additional CNAMES (CNAMES Tambahan). Sekarang aktifkan opsi Skip https URL to Avoid Mixed Content Error.

Sekarang klik tombol Save Changes . Situs Anda sekarang siap menyajikan konten statis.

Pengaturan Preload

wp super cache preload settings

Opsi ini menyimpan setiap posting dan halaman di situs Anda dan menyajikan situs web statis. Hal ini penting untuk mempercepat website anda. Refresh file cache preloaded adalah 0 secara default. Anda tidak dapat membiarkannya 0 jika Anda tidak ingin file statis Anda kadaluarsa kecuali jika Anda refresh mereka secara manual.

Waktu minimum yang dibutuhkan adalah 30 menit. Aktifkan semua opsi preload di settings ini. Sekarang klik pada Update Settings dan tunggu sampai halaman direfresh. Setelah halaman Anda sudah direfresh, klik tombol Preload Cache Now.

Anda akan melihat setelah beberapa waktu cache akan mulai dibangun untuk situs ini. Setelah proses tersebut komplit Anda akan melihat waktu loading Anda menjadi jauh lebih cepat dan baik.

Simpulan

WP Super Cache adalah pilihan yang cocok bagi para pengguna WordPress pemula yang belum bisa meluangkan banyak waktu untuk mempelajari setting plugin caching yang lebih advanced. Plugin ini juga cocok bagi orang-orang yang ingin melihat hasil langsung setelah proses instalasi dan aktivasi plugin tersebut.

Jika Anda ingin membandingkan plugin ini dengan plugin caching lain yang ada, Anda bisa membaca artikel kami mengenai WP Fastest Cache atau W3 Total Cache.