Setting DNS Pada LiteSpeed Cache Untuk WordPress

dewaweb-blog-setting-dns-pada-litespeed-cache-untuk-wordpress

CDN adalah salah satu teknologi yang banyak digunakan website-website untuk mempercepat proses loading sebuah website. Bagi Anda yang tertarik untuk menggunakan LiteSpeed Cache, mungkin Anda bertanya-tanya apakah Anda masih bisa untuk menggunakan CDN? Tenang saja karena LiteSpeed Cache Plugin untuk WordPress sendiri sudah mendukung CDN tanpa Anda perlu menggunakan plugin lain.

Baca juga: LiteSpeed Cache, Teknologi Terbaru Untuk Mempercepat Website Anda

Di artikel kali ini, bagaimana LiteSpeed Cache WordPress mendukung CDN dan bagaimana cara mengkonfigurasi serta mengelola CDN di LiteSpeed Cache. Tetapi sebelum itu, mari kita bahas apa itu CDN.

Apa itu CDN?

Content Delivery Network (CDN) atau jaringan pengiriman konten menyimpan konten situs web statis dari jarak jauh di server di seluruh dunia. Konten tersebut kemudian dapat disajikan ke browser pengunjung website dari server yang secara fisik paling dekat dengan lokasi pengunjung website. Semakin dekat server dengan lokasi pengunjung website, semakin cepat juga waktu loading website di browser pengunjung website. Bagi Anda yang memiliki website WordPress, content delivery network sendiri sebenarnya adalah sebuah pelengkap yang bagus untuk fungsi page-caching plugin LiteSpeed Cache untuk WordPress. LiteSpeed Cache akan membantu mempercepat penyajian dynamically-generated content, sementara CDN membantu mempercepat penyajian konten statis seperti gambar, CSS, JavaScript, dan sebagainya.

Baca Juga: Cara Install dan Mengaktifkan LiteSpeed Cache Plugin untuk WordPress

Bagaimana LiteSpeed Cache Plugin Untuk WordPress Mendukung CDN?

Saat Anda mulai menggunakan CDN untuk konten statis, file tersebut akan berhenti disajikan dari system data website Anda. File akan diambil dari CDN. WordPress sendiri sebenarnya membutuhkan plugin untuk mengubah semua link menjadi link CDN. Tanpa plugin, Anda harus mengubah link file statis Anda menjadi link CDN secara manual. Tentunya ini susah dan ribet untuk dilakukan. Menggunakan plugin tentunya adalah salah satu cara yang mudah untuk menggunakan CDN di website WordPress.

Baca juga: Konfigurasi LiteSpeed Cache untuk Mempercepat Website Anda

Jika Anda sudah menggunakan CDN bersamaan dengan LSCWP, Anda tentunya tahu bahwa mereka memang bisa digunakan di saat yang bersamaan. Nah, sekarang, Anda sudah bisa mengkonfigurasi CDN dan LSCWP di satu plugin yang sama. Jika Anda masih baru dalam menggunakan CDN, tentunya ini adalah suatu hal yang bisa sangat membantu.

Konfigurasi CDN pada LiteSpeed Cache Plugin WordPress

Perlu diingat bahwa pengaturan ini menghubungkan LSCWP ke CDN Anda yang ada. Jika saat ini Anda tidak menggunakan layanan CDN, Anda harus mendapatkannya sebelum Anda bisa melakukan pengaturan ini.

Dukungan CDN LiteSpeed Cache untuk WordPress bekerja dengan mengganti URL CDN untuk URL situs Anda pada file statis yang relevan. Pengaturan di bawah ini memungkinkan Anda untuk menentukan parameter untuk penggantian ini. Pertama tentukan dua URL, lalu pilih file statis untuk dimasukkan atau di-exclude.

Enable CDN – Mengaktifkan CDN

Secara default CDN akan dimatikan oleh karena itu Anda perlu menngaktifkannya dengan memilih tombol ON.

Original URL dan CDN URL

Default URL asli ke URI root situs Anda. Seharusnya Anda tidak perlu mengubah ini. Jika Anda mengubahnya, pastikan bahwa URL dimulai dengan // seperti di //yoursite.com.

URL CDN adalah URL root untuk konten yang disajikan dari CDN. Ini harus menjadi URL lengkap yang diawali dengan http.

Ketika LSCWP menghasilkan versi statis halaman dinamis yang di-cache, kedua pengaturan ini bekerja bersama untuk memungkinkan URL CDN digantikan untuk URL Asli jika diperlukan.

Includes

Pengaturan ini memungkinkan Anda untuk menentukan jenis konten statis yang sedang ditangani oleh CDN Anda. Semuanya dimatikan secara default, tetapi Anda dapat mengaktifkan jenis file apa saja yang sesuai untuk aplikasi Anda. Setelan Include Images mengacu pada gambar yang diakses melalui tag img dan atribut url CSS (). Gambar yang diakses dengan cara lain dapat dimasukkan melalui pengaturan Include File Types.

Include File Types

Pengaturan ini untuk file yang diakses melalui src, data-src, dan tag href.

Exclude Path

Jika ada bagian website Anda yang tidak akan dilayani dari CDN, masukkan path tersebut ke dalam kotak  ini (satu per baris) sehingga LiteSpeed ​​tidak akan pergi ke CDN untuk itu.

Menggunakan Cloudflare dengan LiteSpeed Cache WordPress

Bagi Anda yang menggunakan Cloudflare, Anda juga bisa menggunakan Cloudflare bersamaan dengan LiteSpeed Cache WordPress. Berikut adalah cara pengaturannya:

CDN-Setting-LiteSpeed-Cache-WordPress-Dewaweb

Karena Cloudflare tidak seperti CDN yang lain, Anda tidak perlu mengaktifkan Enable CDN pada Cloudflare.

Anda dapat, bagaimanapun, mengelola cache Cloudflare Anda melalui plugin ini dengan cara lain: cukup masuk ke LiteSpeed ​​Cache > Settings > CDN, gulir ke bawah, atur Cloudflare API ke ON dan kemudian isi tiga kolom di bawah ini. Simpan pengaturannya. Mulai sekarang Anda dapat mengelola cache Cloudflare Anda melalui area LiteSpeed ​​Cache> Kelola> CDN!

Alamat email

Masukkan alamat email yang Anda gunakan dengan akun Cloudflare Anda.

Global API Key

Masukkan API key yang diberikan oleh Cloudflare. Anda dapat menemukannya di profil Cloudflare Anda.

Domain

Masukkan nama domain yang dilayani oleh Cloudflare. Anda tidak perlu memasukkan seluruh domain di sini. Jika Anda hanya memasukkan sebagian domainnya, LSCache akan menemukan dan mengisi sisa domain secara otomatis setelah Anda menyimpan settingan.

Mengelola Cloudflare melalui LSCache

LiteSpeed Cache WordPress Cloudflare CDN Dewaweb

Untuk melakukan ini, Anda perlu masu ke LiteSpeed Cache > Manage > CDN

Cloudflare Domain

Ini adalah domain yang Anda konfigurasikan untuk dilayani oleh Cloudflare. Ini hanya berlaku sebagai informasi dan tidak dapat diubah di sini. Jika tidak sesuai dengan domain Cloudflare Anda yang sebenarnya, Anda harus memperbaikinya di akun Cloudflare Anda.

Cloudflare Zone

Ini adalah ID unik yang ditetapkan untuk domain Anda oleh Cloudflare. Sama dengan Cloudflare domain, ini juga hanya berlaku sebagai informasi dan tidak dapat diubah di sini. Anda dapat melihatnya di profil Cloudflare Anda.

Development Mode

Tombol-tombol ini memungkinkan Anda untuk mengaktifkan, mematikan, dan memeriksa untuk melihat apakah development mode sedang berjalan. Jika Anda melakukan update ke situs Anda, dan ingin memverifikasi bahwa mereka berfungsi sesuai rencana, development mode memungkinkan Anda untuk sementara menonaktifkan Cloudflare sehingga Anda dapat melihat update Anda secara realtime.

Setelah tiga jam, development mode akan mati sendiri, atau Anda dapat menonaktifkannya secara manual melalui tombol yang disediakan.

Purge

Tekan tombol ini untuk membersihkan (purge) cache Cloudflare Anda saat diminta. Ini berguna jika Anda telah membuat perubahan yang menghasilkan pembersihan LSCache, dan Anda ingin memastikan Cloudflare juga dibersihkan.

Baca juga: Cara Troubleshooting LiteSpeed Cache untuk WordPress

Simpulan

Di artikel ini, kami sudah membahas bagaimana cara mengatur dan menggunakan Cloudflare bersamaan dengan LiteSpeed Cache WordPress Anda. LSCWP tentunya semakin memudahkan Anda untuk mengatur CDN Anda di satu plugin yang sama. TIdak hanya kemudahan CDN, LiteSpeed Cache juga memiliki beberapa kelebihan seperti Redis Database Object Caching dan algoritma kompresi Brotli untuk mempercepat website Anda. Ini menjadikan LiteSpeed Cache sebagai salah satu plugin caching unggulan untuk WordPress.

Bagi Anda yang menggunakan paket hosting murah Dewaweb, Anda akan mendapatkan semua teknologi ini. Anda hanya perlu mengaktifkannya dan Anda akan memiliki website dengan waktu loading yang lebih cepat!

SaveSave